Thursday, August 01, 2013

Sekolahnya 2 Bocah

Bismillah

Tahun ini fatha mulai sekolah. Fatha gabung dikelas playgroup disekolah yang sama dengan abangnya. Kelasnya 3 kali seminggu, while abangnya dari senin sampe jumat. Jadi mereka bakal barengan 3 hari dalam seminggu.

Tadinya sempet maju mundur mau nyekolahin fatha tahun ini apa tahun depan, tapi lalu inget abangnya dulu sebelum 3 tahun aja udah nyobain 2 PAUD deket rumah, masa adeknya udah 3 tahun begini gak disekolahin sih? Ya memang belum wajib sih ya, tapi berhubung bunda kerja dan adek cuma ditemenin kak ma dan kak pipit while abangnya sekolah, jadi kasian juga gak ada temen mainnya. Kenapa gak disekolahin aja biar dia juga bisa berinteraksi sama teman sebaya dan eksplor lebih banyak hal2 baru? 

Selama 2 tahun zikra sekolah disini, bunda gak kecewa sama sekali sama perkembangannya. Mulai dari dia yang selalu mau untuk sekolah, gak pernah minta libur dihari sekolah. Walo kadang suka susah bangun sih ya, tapi dia tetep mau sekolah. Lanjut dengan dia yang come up dengan pengetahuan baru yang gak disangka2, tau2 dia bilang kalo sahabat nabi itu ada 4 trus disebutin sama dia, emaknya melongo saja. Dia juga sudah mulai bisa menyampaikan hadis pendek yang dia dapat dari sekolah, yang sukses bikin ayah bundanya malu dan tercenung. Trus dia juga alhamdulillah sudah hapal beberapa surah pendek walo lafaz belum sempurna, alhamdulillah bunda senang sekali. And so on and so forth. Senengnya disekolah ini guru2nya sudah senior semua, yang pengalaman mengajarnya sudah diatas 20 tahun semua. Mereka suka mempelajari anak muridnya. Suka nanya kebiasaan dirumah, trus kasih info disekolah anaknya bagaimana. Mereka update perkembangan anak ke kita orangtuanya, dan kasih tau apa2 yang musti jadi perhatian lebih. So it’s a fine environment we can trust for our kids. Insyaallah.

Jadi disinilah adek sekarang. Semoga adek menikmati hari2 barunya disekolah ini. Bersama dengan abangnya untuk setahun ke depan. 

Dulu sebelum sekolah disini, zikra udah nyobain PAUD deket rumah. Jadi waktu zikra masuk PG bunda semangat dan seneng ngeliatnya. Sementara buat fatha, ini pertama kali dia sekolah. Rasanya agak aneh, ada sedihnya ngelepas dia sekolah. Juga ada perasaan gak percaya kalo anak kecil ini sudah akan jadi murid aja.

Ini foto sebelum berangkat sekolah. Bunda mendadak mellow ngeliatnya. Anak kicik ini bukan bayi lagi, dia akan pergi sekolah. Padahal kebanyakan waktu dia suka sekali manja sama bundanya, buat bunda ngerasa dia masih anak bayi bunda. Lagi2 mikir, kecepatan gak sih masukin adek sekolah tahun ini? 


Padahal ya kalo diliat2, anaknya mah seneng dan semangat dengan kegiatan barunya. Banguninnya gampang, dia gak takut sama guru dan temennya, suka sok deket sama orang, suka lari kalo mau masuk kelas. Tapi yah namanya adek, energi berlebihnya emang rada bikin kuatir. Dia agak susah diam kecuali kalo lagi ada yang dikerjain. Kalo lagi gak ngapa2in, duduk diam itu cuma bisa semenit, atau mungkin kurang. Selebihnya ya udah melasak lagi. 2 hari pertama dia berhasil kabur keluar kelas, karna 2 hari itu baru pengenalan aja dan semua murid digabung dalam 1 ruangan mulai dari kelas PG sampai kelas B. Bahkan hari kedua adek udah nyampe tangga dan udah ngelangkahi beberapa anak tangga. 

Bunda kuatir, ternyata si abang lebih kuatir. Tapi udah diomongin ke ibu guru kebiasaan adek yang gak bisa diam ini, jadi insyaAllah gak kejadian lagi kabur begini. Cuma sejak hari itu zikra jadi over worried ke adeknya. Dia jadi takut kalo adeknya selalu cari cara buat kabur lagi. Saking kuatirnya dia sampe berkali2 ingetin ke bunda kalo dihari adek sekolah bunda gak boleh pulang. Mesti nungguin dibawah jaga2 kalo adek berhasil kabur dan turun tangga.

‘Bunda kalo adek sekolah, bunda tungguin ya dibawah. Jangan pergi2 ya. Kalo adek berhasil kabur dan turun ke bawah, bunda tangkap. Nanti adek bisa ilang loh diculik orang’

Err, terharu dan geli at the same time. He sounds old haha, like bunda, tapi sisi baiknya sudah bisa diandalkan jagain adeknya.

Tapi zikra bener kuatir soal adek yang kemungkinan bisa kabur lagi dari ibu gurunya. Ibu Yani, guru kelasnya, lapor kalo zikra jadi gak betah dikelas, pengennya ngecek adek mulu di kelas sebelah, beneran ada apa enggak. Kasian si abang, jadi gak menikmati kelasnya dihari yang sama adek sekolah. Maka dari itu, tanggungjawab buat jagain adek pun dicabut selama dikelas. Kita bilangin kalo udah masuk kelas, yang jagain adek adalah ibu guru, bukan zikra lagi (walo sebenernya selama disekolah juga jadi tanggungjawab ibu guru ya, tapi kita sengaja minta zikra begitu buat latihan tanggungjawab). Terus juga gak perlu kuatir karna kelasnya juga akan dikunci, dan ada om rahmat yang jagain pintu pagar dibawah. 

Dengan dikasitau begitu, zikra sepertinya bisa nerima dan bisa rileks pergi ke sekolah bareng adeknya. 

Anyway, balik lagi ke hari pertama sekolah. Zikra ini protektif sekali sama adeknya. Adeknya ditempelin dan dijagain terus. Waktu main bersama, begitu ada yang ambil mainan yang sudah dipilih adek, zikra protes ‘Jangan diambil dong, itu kan mainan adek abang’. Abangnya protes, adeknya santai aja sambil ngambil mainan lain yang nganggur hihi. Terharu liatnya, abangnya berusaha menjaga adeknya sesuai pesan ayah bunda. Terus ada adegan sayang2an juga, mereka beberapa kali pelukan dan cium pipi. Ibu guru nyamperin, ‘Wah abang sayang sama adek ya’. 




Jadi walo dirumah suka ada acara rebutan mainan atau dorong2an karna lagi berakting jadi superhero yang berujung dengan salah satu jadi nangis kenceng, mereka kompak dan saling peduli diluar. 

Alhamdulillah, you guys really make me proud. I love you babies.

 
I hope it's gonna be fun for both of you this year kiddos. Play a lot and laugh often. Semoga Allah selalu berkahi dan memudahkan semua proses yang baik.

6 comments:

  1. mellow emang ya kalo ngeliat anak udah gede. di satu sisi ya bangga, tapi di sisi lain juga sedih. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya gak bisa lebih setuju lagi :)

      Delete
  2. Replies
    1. Trimakasih tante, doakan biar senang sekolah ya :*

      Delete
  3. kl anak2 mau sklh, ibu2 di mana2 suka mellow. Sy juga gitu :D

    Seneng, ya, liat kakak-beradik akur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya alhamdulillah bunda Chie, mudah2an terus begitu :)

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates