Saturday, August 24, 2013

Salam Lebaran

Assalamualaikum. Aloha semuanya :)

Bagaimana lebarannya teman2 yang berlebaran? Semoga menyenangkan dan sehat2 bersama keluarga ya. Yang art nya mudik semoga balik lagi, kalo gak balik semoga dapat pengganti yang lebih baik.

Tahun ini kita mudik ke lampung. 10 hari dilampung dan sekarang kita sudah balik ke rumah lagi. Alhamdulillah semua sehat2. Ima masih tinggal dilampung minta tambahan libur sampe tanggal 24 tapi alhamdulillah we survive and do well.  Yah baik2 aja walo sebenernya cape ya gak ada ima dirumah. Tantangan paling cihuy ya nyuapin fatha. Kalo adek cepat beres makannya, bahagia sekali deh, kerjaan lain mah bisalah. Seringnya ya gitu deh, butuh energi dan sabar pokoknya nyuapin adek mah. Smoga yang kayak gini gak lama lagi ya dek, gimana mau makan sendiri diskolah ini kalo begini terus. Ujung2nya mah jujur saja saya sudah kangen sekali ima ada dirumah. Biar bisa gantian suapin adek hihi.

Tapi dengan ketidaknyamanan saya itu, ada sisi baiknya sih. Waktu jadi lebih berharga gak kebuang gitu aja. Lebih gak santai pasti ya, tapi ya enaknya tidur malam juga jadi lebih gampang. Begitu nyentuh bantal gak lama udah ilang hihi. Seneng deh! Alhamdulillah karna uncu juga ikut kita balik ke jakarta, anak2 bisa ditinggal ngantor karna ada uncu yang nemenin. Kan kak pipit yang pulang pergi gak bisa nungguin sampe sore. Uncu banyak bantuin tapi sebisa mungkin gak ngerepotin uncu kecuali si bunda ini lagi dikantor atau kepepet hehe.

Nah besok ima pulang. Mudah2an jalanan lancar dan selamat sampai di rumah. Tak sabar!

Sekarang rekap cerita mudik ala kita ya. Baiklah mari mulai.

Dijalan pulang ke lampung

Whew! Kalo 2 tahun yang lalu saya ngeluh karna macetnya bikin pening, ternyata itu masih mending ketimbang tahun ini deh. Tahun lalu total kita dijalan itu 17 jam, tahun ini sampe 22.5 jam. Normalnya range 9-11jam. Sadis! Di meraknya sih yang bikin sadis. Semoga jalan selat sunda segera direalisasi biar mobil2 yang mau nyebrang gak perlu naik kapal lagi deh ya. Atau enggak sementara jembatan itu dibangun, mau gak ya pemerintah nambah jumlah dermaga dan kapal angkutnya? Plis dong, kasianlah sama rakyatnya. Coba ya, jam setengah 12 malam sampe disekitar merak, naik kapalnya baru jam 2 siang besoknya.

Masih sukur anak2 gak rewel ya. Mendinglah mereka jumpalitan dimobil, ketawa sambil teriak2. Mungkin sama aja sih peningnya dengan kalo mereka rewel karna bosan. Aslinya saya gak tahan denger suara gede. Tapi mending suara gede ketawa daripada suara gede nangis kan ya? Belum lagi si adek yang bolak balik pup. Nemu sih rumah warga yang jadiin toiletnya jadi toilet umum, si adek bisa numpang cebok disana. Nah pas gak ada? Wassalam deh terpaksa semua nahan bau sebentar trus bersihin si adek pake tissue basah aja. Geli banget kalo mesti nunggu nemu toilet yang ntah kapan bisa nemu scara celana luarnya udah kena rembesan pup karna dia bergerak kesana kemari dan mobil diam gak bergerak *pijat2 kepala*.

Eniwe tadinya udah antisipasi mau khatamin tadarus kalo ternyata macet. Well ternyata setan saya masih lebih kuat yang membuat saya jadi gampang capek selama dijalan dan menggerutu beberapa kali. Jadi dijalan waktu itu saya cuma selesain 1 jus aja, padahal ada waktu 22.5 jam. Akhirnya gak khatam lah, kurang 4 jus lagi. Huhu sayang sekali. Kebanyakan menggerutu soal macet sih. Semoga tahun depan bisa lebih baik lagi, bisa ngurangin kebiasaan menggerutunya.

Lebaran 

Cerita lebaran, udah tentu ini jadi lebaran tersedih buat keluarga dilampung ya. Karna iyay (ipar saya yang tinggal dirumah) berpulang oktober tahun lalu. Beberapa kali liat mama mertua matanya merah agak bengkak. Waktu buka puasa juga, diam2 nangis gak bersuara. Buka puasa terakhir dimalam takbiran, mama gak tahan lagi, nangis sesegukan sambil ngomong ‘Putra, semuanya udah kumpul disini, tapi kamu gak ada nak’. Duh sedihnya! Langsung kebayang kalo saya ada di posisi mama. Itu aja saya udah ikut nangis ngebayanginnya. Smoga Allah mudahkan segalanya buat mama melewatkan kesedihan itu.

Kalo dilampung makanan khas lebarannya adalah ketupat yang dicocol ke semur ayam dan rendang. Buat saya yang terbiasa makan lontong/ketupat pake kuah, pertama kali bingung kenapa makannya begitu. Kok aneh ya? Etapi sekarang jadi doyan. Dasar tukang makan ya. Malahan saya udah mulai makan itu sehari sebelum lebaran loh hahha. Bener kok! Sayang lupa motonya.

Setelah solat IED dan makan2, kita foto rame2. Tiap tahun beda tempat mudiknya, jadi musti dong difoto dimomen2 begini. Semoga semua sehat terus biar bisa kumpul lagi kumplit seperti ini.




Where we went

Silaturahmi ke rumah keluarga sudah jelas. Hari pertama kita silaturahmi ke keluarga papa mertua. Masih dikota yang sama. Hari kedua ke keluarga mama mertua. Di talang padang, skitar 3 jam dari rumah.

Cerita yang ditalang padang aja ya. Soalnya seru. Ada empang dan sawah.





Seneng deh kesini. Udara enak, air dingin, view nyejukin mata. Surga banget yang beginian buat orang kota ya. Apalagi yang tinggal dijakarta, dimana space itu harganya mahal sekali.

Puas main2 disawah dan foto2. Balik kerumah udah disediain air kelapa muda yang baru aja diambil dari pohonnya. Minumnya pun gak pake gelas, langsung dibatok kelapanya sambil liatin sawah dan empang. Hehe. Alhamdulillah.

Terus kita juga ke pantai. Pantai mutun. Jarang2 ke pantai sekalinya ke pantai juga jadi seru. Zikra main pasir dan ombak saja, kalo bisa sih gak usah pake berenang. Etapi ayah bujuk terus pantang menyerang (sama aja kayak maksa yak haha) akhirnya mau juga dia berenang bareng ayah. kalo si adek mah jangan tanya, selagi bisa berenang kalo bisa berenang aja terus. kalo bisa gak usah pulang kita. Tapi karna ayah bilang abang juga mau berenang, mau gak mau udahan juga si adek renangnya hihi.




Emaknya males renang. Males acara bilasnya sih, scara hari itu lumayan rame yang datang kesana. Tempat bilas jadi ngantri. Cukup ngantri buat bersihin anak2 aja deh. 

Anak2 abis dimandiin dan dipakein baju bersih, tetep aja belum puas yee. Main pasir lagi lah mereka. Yeaa kotor2 lagi! Baguss! Untung kotornya kotor pasir putih, jadi anggap bersih aja deh. Haha. Ya males lah ya kalo musti ngantri bilas lagi. Cape deh.






bersama ipar2 saya yang cantik :)
Nah terakhir sebelum pulang kita makan malam di Waroeng Diggers. Rekomendasi uncu nih karna dari sini bisa liat view kota lampung. Lampunya gak sebanyak dikota jakarta tentu saja, tapi cantiknya justru dari tanahnya yang berbukit2. 

Ini beberapa foto yang diambil. Gak begitu keliatan ya viewnya. Yah gimana deh, sedapetnya aja lah.

Cuma dikit view yang keliatan ya? #maksudnyamaunarsisajasihLOL
Gak kompak hebohnya
Foto kakak ipar saya disini baru keliatan banyak lampurnya
Kalo tempatnya sendiri karna gak difoto sama kita, nyari deh digugel. Dipajang ya. Permisi.


Siang hari, sumber dari sini


Malam hari, sumber dari sini
Kita pesan nasi goreng seafood, nasi goreng spesial restonya, kwetiaw goreng, spaghetti dan cheese burger. Yang enak banget nasi goreng seafood, kwetiaw goreng dan cheese burgernya. Sisanya oke aja.

Begitu deh acaranya. Selebihnya ya heboh makan bakso, pempek dan durian. Hihi.

Senang sekali jalan pulang ke jakarta jauh lebih lancar daripada perginya. Alhamdulillah adek juga gak pup sama sekali sampe disini. Sip deh jadi buat mood si bunda jagi bagus sekali hihi. Makanya deh sempat beberapa kali motret view di laut. 



 

Lalu ada sunset. Wow, i mean wooowww. That was my first time taking picture of sunset :) :) :)





And that was the end of our lebaran holiday. Mudah2an Allah berkahi ramadhan dan lebaran kita, serta dipertemukan lagi dengan ramadhan dan lebaran tahun depan dengan semuanya sehat2 walafiat. Aamiin.

8 comments:

  1. Minal aidin wal faizin, Mbak.

    Tempat2 yg dikunjungi pemandangannya bagus2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lampung emang banyak tempat yang bisa dikunjungi, beda sama kampung halaman aku dipekanbaru :p

      Delete
  2. wahh... kemaren pas liat berita di TV ttg antrian mobil yg mau nyebrang di Merak itu, aku sampe geleng2 kepala loh. Ternyata... ada dirimu dan keluarga disitu.. :)
    Nggak kebayang bgt deh, ngantri selama itu buat nyebrang. Hiks, aku udah kebayang hecticnya kayak apa....
    cuma ya, namanya mudik, asyik2 aja, dan nggak kapok juga buat mudik tahun depan, yes..? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, kalo Jembatan Selat Sunda bisa lebih cepat terealisasi kita pasti akan lebih bersukur lagi ya ada pilihan yang lebih baik yang pas kantong hihi :p

      Delete
  3. samaa aku pun kalo ke pantai males berenang. biar aja si azka ama bapaknya yang main air hihi
    eh penasaran deh sama toilet penduduk yang dijadiin toilet umum gitu ada tandanya atau gimana si?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada tandanya pasti, ditulis kok 'Toilet Umum' dan kita bayar seperti toilet umum lainnya :))

      Delete
  4. foto-foto lebarannya keren mbak. Maaf ya baru bisa mampir

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates