Thursday, June 27, 2013

Bandung dengan Datuk Nenek Lampung

Alhamdulillah 2 minggu terakhir adalah minggu yang sangat menyenangkan, bener2 rezeki dari Allah yang udah kasih kesempatan kita keluar kota (baca: jalan2). Yang pertama kita ke bandung dengan datuk nenek lampung, dan kemudian kita ke pekanbaru. Yang ke pekanbaru cuma berempat, tanpa ayah, karna bunda ditugaskan ikut sosialisasi peraturan baru disana. Jadi dinas sih itungannya, tapi karna bisa kuliner dan jalan2 setelah tugas kelar, rasanya kayak liburan juga hehe. Alhamdulillah.

Pertama cerita ke bandung dulu.

Ceritanya ada spupu ayah yang masih kelas 4 SD khitanan. Kebetulan nenek udah lama banget gak mampirin rumah adiknya yang dibandung itu, jadi nenek pengen dateng liat ponakan khitan dan lepas kangen sama adik2nya. Wah jadi ada alesan buat liburan dadakan lah ini ya. Kalo ngerencanain liburan sendiri walo cuma ke bandung doang biasanya sih ada aja yang ngalangin, tapi kalo begini, emang diusahakan jadi. 

Jadi seminggu sebelum hari H liat2 hotel lah di agoda. Cari hotel yang on budget soalnya mau pesen 3 kamar. Tapi pengennya yang ada kolam renang dan kamarnya juga nyaman. Buat orangtua walo on budget kan pangennya yang nyaman juga. Banyak mau deh. Ketemu gak? Hihi Alhamdulillah nemu hotel V. Walo lokasi gak dipusat kota, tapi gpp lah. Bandung kan deket2 sebenernya jaraknya. 

Jadi kita berangkat ke bandung sabtu pagi tanggal 15. Berangkat jam 7, selesai sarapan. Datuk nenek emang terbiasa sarapan pagi2 banget, beda sama kita yang sarapan kadang iya kadang enggak hehe. Eh anak2 sih slalu makan pagi ya. Tapi itu sarapan anak2 diboyong masuk mobil biar gak makin telat perginya. Jalanan Alhamdulillah lancar, sempet agak macet waktu awal masuk tol tapi abis itu lancar blas. Sampe bandung terus lagi jalan ke daerah buah batu. Nah disini sempet macet lagi. Sampe ke rumah ibung (panggilan kita ke adik nenek, kalo anak2 ya manggil nenek) udah jam 11. 

Sampe di rumah ibung langsung disuruh makan. Nurut aja lagi haha, etapi suapin anak2 dulu sih soalnya tadi dimobil si adek makannya mud2an. Anak2 beres, baru deh bisa makan dengan tenang. Abis makan, lanjut dengan es krim *buncit deh*. Itu ya anak2 ga keitung lagi berapa cup es krimnya, terutama zikra yang susah banget dilarang. Ampun! Padahal dia lagi batuk. Jadi deh dipaksa minum banyak2 buat ngimbangin es krimnya. Tapi siapa sih yang bisa nolak es krim ya? Apalagi ngeliat sendiri es krim segede ember didepan mata. Yang udah dewasa aja kalap apalagi anak2 haha. Trus anak2 ini selama disana main terus gak pake tidur siang. Sementara emak bapaknya aja udah gantian tidur siang sejaman, anak2 ini main terus gak pake shift2an *lagi nulis ini ngebayanginnya aja udah capek haha*. Tapi begitu masuk mobil buat jalan ke bandung dari rumah ibung di buah batu, baru deh kedua anak ini tepar hihi.

Berangkat dari rumah ibung udah lewat jam 5 sore. Trimakasih ya ibung dan om, buat makanan yang enak. Dan semoga bang Kiki gedenya nanti jadi anak sholeh kebanggaan orangtua.

Sampe hotel hampir jam 7. Dan.. senengnya hotelnya sesuai ekspektasi. Kamarnya walo ukurannya kecil 19m2 bisa dibilang nyaman. Yang penting kamar mandinya oke. Ukuran okenya adalah pendapatnya zikra yang bilang dia suka sekali kamar mandinya. Mandinya seakan gak selesai, disuruh andukan katanya bentar lagi. Pengennya sih dirumah juga begitu kamar mandinya katanya. Onde nak, ngerombak kamar mandi kita? Haha anak kecil ini udah pinter kasih masukan rupanya. Nanti ya insyaAllah kalo abang udah SD hihi.

Udah mandi dan kece, kita ke resto sunda namanya bambu. Pesennya ayam bakar, sop buntut, udang bakar, gurame goreng, tumis kangkung. Semuanya enak menurut bunda, tapi menurut datuk ada yang lebih enak lagi dilampung. Guramenya kurang kering dan berasa tanahnya hihi. Yang paling enak sih sop buntutnya. Kalo liat harga dengan rasa makanannya, masih oke kok. Tempatnya nyaman cuma sayang dibebasin merokok disana. Waktu kita datang sih sepi ga ada yang merokok, tapi waktu mau pulang baru deh mulai keganggu. Untung cuma sebentar keganggunya. Bebas rokoknya itu yang bikin mikir2 lagi balik kesana.


Dari bambu gak kemana2 lagi, kita balik ke hotel. Liat view hotel malem itu dari jendela, wihh kolamnya didepan mata. Ngeliat kolamnya bikin tak sabar pengen nyemplung kesana besok pagi.


Nah paginya setelah sarapan langsung nyemplung ke kolamnya. Airnya gilaaa, dingin banget. Musti cepet2 dibasahin semua badan biar gak lama2 menggigilnya. Kolamnya dalamnya sama semua, 1.2 m. Jadi anak2 ya musti dipegangin karna tinggi mereka belum sampai buat nongolin kepala, kalo enggak ya kelelep. Biar begitu tetep seru sih berenangnya.



Berenangnya gak lama, mungkin cuma setengah jam saja. Abis itu beberes dan checkout dari hotel. Nenek pengen ke pasar baru katanya. Baiklah, mari kita jabanin scara kita juga belum pernah kesana. Jarang2 ya jalan2 begini sama nenek datuk ke bandung, jadi musti foto dulu yang komplit.


Di hotel ini ada mini market yang harganya masih oke gak tinggi2 banget naikin harganya. Suka deh. Si ayah sebelum pergi sempet beli kopi dan cemilan dulu disini. Kopinya enak dan disediain tempat juga buat nongkrongnya. 


Trus dari hotel ke Pasar Baru, err mirip2 tanah abang ternyata ya. Oke deh, demi nyenengin nenek mari kita ikut liat2 *padahal seneng juga tuh*. Nah disini kejadian lah hal yang mungkin gak akan kita lupa. 

Si adek ilang. Waktu itu rasaya lama sekali, setelah dikira2 sekarang sepertinya sekitar 5 menit.

Itu adalah 5 menit terlama seumur hidup. Sempat terpikir gak nemu adek lagi. Nauzubillah, ampun ya Robb jangan sampe, ngebayanginnya saya gak kuat. Sambil nulis ini aja inget stressnya, sedihnya, segala perasaan gak enak yang waktu itu yang kepikiran. Teriakan bunda lari sana sini membuat semua orang ngeliatin dan mereka baiknya ikut peduli nanyain anaknya pake baju apa. Ada yang kasi petunjuk tadi ada anak kecil lari belok kesitu. Waktu itu kita jalan berempat: bunda, ima, abang dan adek. Datuk dan nenek misahin diri, ayah lagi turun sebentar ke bawah. Alhasil mau gak mau kita ber3 yang nyari adek, mencar jadi 2, bunda dengan zikra, ima sendirian. Alhamdulillah akhirnya ketemu, karna orang2 disana juga pada bantuin *terimakasih ya, semoga diberi Allah kemudahan disaat susah kalian*. 

Trauma dan shock pasti ya. Padahal itu kajadian 5 menit saja. Pas ketemu si adek gimana? Eh rupanya dia main sembunyi2an. Pas ima akhirnya nemu dan manggil dia, dia dengan santainya bilang ‘TADAAAA’ *ampuuunnnnn*

What a heart attack! Really!

Untung bunda masih sehat walfiat nak. Mau copot jantung rasanya dan udah mulai nangis gak karuan. Ya Tuhann! Musti ekstra hati2 kalo menyangkut si adek mah ya. Dia mah kadang belum bisa diajak kerjasama.  

Sisa hari itu dilanjutin dengan makan siang di foodcourt lalu keluar dari pasar baru. Kita beli oleh2 lalu pulang ke Jakarta. Huhu sungguh pengalaman sekali pergi ke bandung kali ini. Alhamdulillah, waktu pulang semua sehat2. Alhamdulillah adek masih sama kita. Jangan2 lagi ya nak, cukup sekali ini aja kejadian begini. Dengan segala rasa capek (dan trauma+shock), tetep masih pengen ke bandung sih, tapi plis tidak dengan kejadian begini lagi ya Allah. Nginep di hotel dan berenang aja udah bikin seneng hehe.

6 comments:

  1. waahhh iya kalo anak ilang pasti shock banget ya... dan pasti rasanya lama banget ya.... ya yang penting akhirnya happy ending ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Man, gak pengen ngerasain lagi cukup sekali aja mudah2an ya :(

      Delete
  2. panik pastinya ya kalau kehilangan anak, Allhamdulillah gak ada apa-apa ya. mog2 gak terulang lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener hiks, mudah2an gak keulang lagi di anak2 kita :(

      Delete
  3. Naima juga pernah hilang di Pasar Baru. Bukan pas sm saya, tapi wkt lg diajak jalan2 sm kakek-neneknya. Denger crt kehebohannya, jantung sy udah lemes apalagi kl ngalamin langsung. Semoga anak2 kita selalu terlindungi, ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walo cm denger tapi ngebayanginnya aja udah bisa bikin mules, namanya juga anak sendiri. Mudah2an gak keulang lagi ya sama anak2 kita aamiin

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates