Friday, January 18, 2013

Turns out to be a Happy Visit

Lanjutan dari sini 

Seperti yang udah dibilang, kita ke lampung rencananya cuma buat yasinan 40 harinya iyay dan ngeramein rumah disana dengan suaranya anak2 kecik ini yang biasanya sukses buat orang2 disana ketawa. Yah sekiranya sedikit usaha buat nyenengin keluarga disana dan naikin semangat mereka juga.

Tapi apa itu namanya kalo kita sempat2nya ngajak anak2 ini berenang? Yah sekedar berenang aja sih, tapi bohong namanya kalo si bunda ini gak seneng. Anak2 sih jangan ditanya, udah pasti seneng lah mereka. Uncu juga sepertinya seneng. Alhamdulillah ya, karna menurut nenek, uncu lah yang paling suka kangen sama iyay. Ngajakin ziarah mulu. Alhamdulillah ya kalo bisa buat uncu seneng. Kebeneran si bunda bisa sekalian latihan. Lumayan karna udah berani nyebur ke tempat dalam walo belum sepenuhnya merasa nyaman dan udah berani lepas pegangan sebentar disana hihi. Tadinya mah jiper berat, berasa mau mati masuk kolam dalam. 

Ini pasti namanya rejeki karna kita berkali2 dapet kiriman duren. Puasnya tak terkira sampe merasa cukup sendiri karna dapet serangan sakit kepala tepat ditengah2 acara yasinannya. Entah itu sakit kepala karna masuk angin kecapekan atau karna limit makan durennya udah kelewatan. Yang jelas abis itu jadi kapok makaninnya, padahal sungguh tergoda. Yah ada sih makanin beberapa potong yang kecil itu, tapi gak berani lagi makanin hampir satu bulet durennya. Semoga sakit kepalanya memang karna masuk angin, ya Allah tolong kasih kesehatan hambaMu ini biar bisa makan yang enak2 ya Allah *gak tau diri* *tetap diaminkan*.

Untungnya masih bisa ikut baca yasin sampe selesai ya malem itu dan ikut zikir sebentar. Pas orang2 mulai makan langsung masuk kamar dan nenggak obat sakit kepala deh, trus tiduran sebentar. Jadi waktu ustad kasih pengajian terpaksa si bunda dengerin sambil tiduran dikamar. Beruntung waktu sodara2 mau pamit pulang, bunda jadi enakan dan bisa keluar kamar , ngobrol sebentar dan bantu beberes. Setelah beberes selesai, selesai jugalah sakit kepalanya. Tuhaaannn leganya tak terkira kalo udah bebas dari sakit kepala itu. Bener2 nikmat sehat gak tergantikan kalo udah ngerasain sakit yang bikin gak bisa mikir lagi.

Apalagi ya?

Yang jelas tiap pulang ke lampung ada acara kasih makan ikan lele. Sejak pensiun datuk ngembangbiakin lele buat nyibukin diri, jadi dibelakang rumah rame banget dengan lele dibeberapa kolam. Anak2 seneng lah terutama pas ngasih makan. Mereka ngasih makan gak kira2, sesukanya deh. Mukanya pada sumringah ngeliat lele berebut makan. Tapi mereka beraninya dari jauh aja. Pas uwo turun masuk kolam buat nguras, diajakin sama uwo ikutan turun, mendadak jiper semua. Fatha sempet turun sih sebentar. Sempat pegang2 sebentar, tapi lama2 jadi takut liat lele gede2 banyak banget. Nangis juga dia akhirnya haha. Tapi masih mending adek lah ya, jujur aja bunda juga geli masuk kekolam *samaan kita ya abang* hihi. Apalagi sampe harus pegang lele super gede yang gak berenti gerak hiiiii. Jempol deh buat uwo dan adek hehe. 


Oya bu papah kemaren ini ikut kita. Bisa dibilang bu papah deket sama iyay dan ikut ngurusin keperluannya. Trutama waktu iyay sakit. Kebiasaannya iyay dari dulu, sebelum ngasitau kalo dia sakit, biasanya dia akan diem dulu tapi ngandelin bu papah buat nolongin dia. Kalo sembuh ya sukur, kalo gak sembuh baru iyay akan ngasihtau kita *aduh sedih lagi deh kalo inget ini*. Trus, waktu sehat iyay juga suka ngobrol sama bu papah. Bu papah ini memang enak jadi temen cerita sih. Gak cuma sama iyay sih, sama kita juga. Jadi waktu 2 minggu setelah iyay berpulang, nenek dateng ke jakarta buat ngurusin segala barang pertinggal iyay, skalian lah ngajakin bu papah buat dateng ke acara 40 harinya iyay. 

Jadi dengan adanya bu papah, rumah lampung tambah rame lagi. Yah gimana karna hobinya bu papah ngumbar becandaan mulu. Seneng deh ada bu papah kemaren, ada aja yang dibikin lucu sama bu papah yang bikin nenek ketawa. Yang dia sibuk nyari jengkol dan pete lah dipasar ditemenin uncu, padahal datuk luar biasa bencinya sama 2 benda itu haha. Jadi nenek geli banget, karna sekali-kalinya ada 2 makanan itu diatas meja. Kalo dirumah sini mah jangan ditanya, bu papah seriinngg banget masak itu sendiri, jadi kalo kita ngeliatnya pengen ya jadi ikut makanin hehe.

Kita ajakin bu papah makan bakso Sony yang ngehits disana, must eat ya ini kulinernya, dan hepi berat karna ternyata bu papah pun suka. Ceritanya ini perdana fatha diajakin makan bakso diluar. Kalo sebelumnya cuma icip2 sedikit aja kalo kebetulan ini bakso lagi ada yang bawain ke rumah, yang kemaren itu dia ngabisin ¾ porsi loh. Yah sekitar 5 biji bakso lah. Resmi deh 2 anak ini jadi pecinta bakso. Bisa diajak ngebakso nih dua2nya sekarang.

dih sampe merem melek makan baksonya

Kelar ngebakso. Tiba2…

Bu papah menceritakan keinginannya melihat laut. Onde bu papah, perasaan kita pergi juga nyebrang laut, eh selat sih ya, lah pan yang diliat juga sama aja. Mana udah malam. Alesannya kan  kalo dijakarta musti ke ancol dulu kalo mau liat laut. Itu juga udah rame dan kotor, udah gak asik. Mau yang nyaman ya ke anyer, lebih jauh lagi. Yasalam lah kalo ke anyer. Nah pada kasian deh sama bu papah, jarang2 kan bu papah dateng. Ya udah kita meluncur kemana ya kemaren itu. Ishh si pikun lupa nama tempatnya. Abisan gak semangat karna mendadak dan gak bawa kamera sih. 

Dan ternyata ayah, uwo dan uncu belum pernah aja loh ketempat ini malem2 sebelumnya. Hebat nih bu papah yang bisa menggerakkan orang dateng kesini malam2 pertama kalinya hihi. Jadilah pada gak tau kalo malam tuh sepi dan gelap tempatnya. Terpaksa gelap2an maksa foto pake hape. Sila bayangin aja hasilnya. Keki ih sama pengurus tempatnya. Bayar tiket masuk buat kendaraan dan diitung juga perkepala, tapi lampunya minim banget. Gimana sih ini orang2  yang maintain? Kasian bu papah sih gak bisa foto2. Tapi kita sempet main, untungnya yaaa. Main jungkat jungkit 3 lawan 2 hihi, dan berakhir dengan zikra main luncuran diplayground mini disana. Overall ya bisa ilang juga kekinya.

Hari2 terakhir menjelang pulang kita nemu kacamata yang pas buat zikra, rapiin rambut bunda yang mulai bikin gerah dan nyiapin bakso plus pempek yang akan dibawa pulang ke jakarta buat stok hehe.

dikapal pulang, gak mau kalah sama bu papah yang fotoan mulu *kompetitip*

We had a good time indeed. Allah maha baik, disaat kita gak ngarepin apa2, malah kasih banyak nikmat begini. Alhamdulillah.

4 comments:

  1. gua juga doyan baso... toss ama fatha!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha disini semua juga doyan om :p

      Delete
  2. Gw lebaran kemarin nyobain bakso Sony. Tapi gw gak tau sih kenapa bakso ini bisa ngehitz. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha sumpe lo ngerasa biasa aja? ah kali gue yang kurang pengalaman kuliner bakso di jakarta kali yah :p
      btw kok bisa lebaran dilampung ndah?

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates