Tuesday, December 25, 2012

Tentang ketakutan dan trauma

It’s been a while since my brother-in-law passed away. Pulang ke rumah ini lagi setelah mudiknya kita ke lampung waktu ipar saya baru meninggal kemaren, memunculkan banyak memori dan hal2 yang biasa adik ipar saya lakukan. Jujur saya tidak dekat dengan dia, karna dia cowok dan waktu masih tinggal bareng kita pun ipar saya ini sering sekali berpergian. Entah itu karna kerjaan yang mengharuskan dia tinggal dikantor, nginep ditempat teman atau pergi liburan. Saya lebih dekat dengan ipar perempuan saya yang tinggal dilampung, walau ipar perempuan ini dateng ke rumah ketika liburan saja.

Tapi saya tau kalo ipar saya yang baru berpulang ini orang yang sangat sopan. Dia juga baik dan perhatian, sering beliin oleh2 kalo abis liburan, beliin makanan atau yang lain. Perhatiannya pun sampe ke asisten yang ada dirumah, dia dekat sekali dengan mereka2 ini. Bahkan sepertinya lebih dekat dengan mereka ketimbang saya ataupun abangnya sendiri. Sungguh gak nyangka dia pergi begitu cepat. Masih suka kebayang dia bolak balik ruang tengah atau naik turun tangga, nonton tv dan becanda sama anak2. Rasa sedih itu masih suka muncul bahkan sampe sekarang.

Jadi karna dia berpulang begitu cepat dan gak disangka, saya pun suka berpikir yang aneh2 menyangkut umur saya. Bagaimana kalo saya begini atau begitu, nanti anak2 bagaimana? Amit2 semoga gak kejadian deh ya. Sampe kebawa2 waktu tidur loh pikiran2 ini. Saya yang punya bakat insomnia makin susah buat tidur malam. Pas tidur malam pun jadi suka kebangun sekali dua kali. Sudah dibawa berdoa dan berpasrah, berhasil tapi suka dateng lagi dengan sendirinya. Nah gini deh gak enaknya kalo mikir suka dibawa sampe serius banget yang merugikan diri sendiri. Lagi becanda ketawa2 tiba2 inget seputaran hal ini, diem dan murung lagi. Dibawa pikir positif, ngapain takut sih? Kan sudah berdoa, yang penting ibadah dijaga dan berbuat baik, insyaAllah hati tenang dan insyaAllah Allah berkenan memudahkan biar hati tenang dan menjauhkan dari hal2 yang gak diinginkan. Mikir kayak gitu memang sering berhasil biasanya, tapi mungkin ini bisa dibilang trauma kali ya, jadi pikiran2 negatif suka datang tanpa diundang. Baiklah, mudah2an ini masalah waktu saja dan sesuatu hal yang baik bagi diri sendiri juga untuk sebisa mungkin menjauhkan diri dari dosa.

Soal lain yang menjadi pikiran juga adalah karna kita tinggal jauh dari keluarga besar kita. Beruntung yah kemaren ini suami saya bisa dapet tiket buat terbang ke lampung hari itu juga. Paling harganya yang rada2 karna tiketnya go show. Dari awal pindah kesini soal ini sudah menjadi concern saya, tapi jadi resiko yang mesti diambil lah ya demi bisa tinggal bareng sama suami. Cuma bisa pasrah dan berharap Allah mudahkan segala urusan yang modelnya mendadak begini ini pada waktunya nanti.

Smoga nanti saat dibutuhkan, ada tiket yang masih sisa dihari itu untuk kami semua yang butuh pulang.
Smoga nanti saat dibutuhkan, ada uang cash ready di rekening.
Smoga nanti saat dibutuhkan, segala keperluan kita dimudahkan Allah untuk mengunjungi keluarga kita disana.

Found this yesterday from my twitter fellow @elonamelo untuk menyemangati diri sendiri :
Barang siapa yang lebih banyak mengingat kematian maka kehidupan cukup mudah baginya.
Imam Al Auza’i

Untuk sekarang, tolong izinkan agar saya bisa hidup wajar ya Allah tanpa dihantui perasaan atau pikiran yang gak nyaman. Tolong juga agar saya, suami, anak2 beserta orang2 yang kami sayangi yang jauh disana bisa selalu sehat dan diberi umur yang panjang lagi barokah. Sama yang terakhir, tolong ya Allah agar jangan ada berita duka lagi. Cukuplah dengan yang ini saja dulu ya Rabb. Aamiin, for me and for those who wish for the same things too. 

So have a great long long weekend people :)

4 comments:

  1. umur manusia tidak ada yang bisa menebak ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Smoga dipenghujung umur bisa khusnul khotimah ya dan bisa berkumpul lg dengan orang2 yang disayangi lagi nanti di Jannah. Aamiin.

      Delete
  2. Aamiin... Semoga selalu diberi kekuatan dan ketabahan... dan ikhlas menerima semua cobaan dari Allah SWT

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates