Wednesday, December 12, 2012

He's gone. Forever.

Innalillahi wainna ilaihi rojiun.

Ipar kita, yang tinggal dirumah dan dipanggil iyay oleh zikra dan fatha, telah berpulang hari rabu dini hari tanggal 28 November lalu di lampung. Masih mimpi rasanya iyay yang masih 28 tahun ini gak bersama kami lagi. He's a nice person and a loving uncle to our children.

Dia pergi karna sakit. Awalnya herpes. Karna sakit herpes ini iyay balik ke lampung untuk dapet perawatan yang lebih baik dirumah lampung. Kalo dikita cuma dibawa ke dokter dan dirawat sekenanya. Karna sadar gak bisa ngerawat iyay dengan baik, ayah kasih saran buat pulang ke lampung. Pas banget waktu itu iyay baru selesai kontrak kerjanya di Mandiri. Waktu pulang ke lampung iyay masih kuat, berangkat pulang sendiri. Dirawat dilampung herpesnya sembuh, tapi ternyata iyay sudah kena komplikasi. TBC dan hepatitis. Sempet dirawat di rs semingguan, waktu keadaannya membaik dibolehin pulang. Lalu 2 hari setelah pulang itu drop lagi. Gak sempat dirawat di rs lagi, iyay berpulang.

Subuh dinihari tanggal 28 November itu, rasanya akan terekam terus dimemori kita. Gimana kita dibangunkan oleh suara telpon yang bunyi lebih dulu ketimbang suara alarm. Shock, sedih, gak percaya, nyampur jadi satu. Lalu airmata pun keluar dengan sendirinya.

Malam sebelumnya kita masih diskusi buat dapetin obat yang sekiranya bisa nyembuhin iyay. Mikirin perawatan dan lain2, biar iyay bisa cepat sembuh. Kita masih suka ngebayangin dan bertanya2 kapan iyay balik lagi ke jakarta dan kumpul sama kita. Tiap kontrol perkembangannya dari jauh pun selalu ada harapan iyay bisa sembuh. Tapi sepertinya iyay tau kalo dia gak akan lama lagi ngeliat keluarga dan orang2 disekitarnya. Dia sibuk minta maaf sama semua orang, dan sama keluarga intinya dia kasihtau kalo dia sayang sama mereka semua. How sweet is that? Dia yang notabenenya gak banyak omong, tau2 ngomong begitu rasanya bikin haru. Jelang semingguan akan berpulang itu, dia bilang kalo dia pengen banget ketemu zikra dan ayahnya. Dia bilang ‘liat sebentar aja, abis itu udah’. Maksudnya apa ya dengan ‘abis itu udah’ itu? Orang2 mikirnya positif, dia mau ketemu itu biar jadi semangat buat ngelawan penyakitnya. Trus dia juga bilang sama nenek zikra ‘Saya capek, saya mau pulang aja’, dijawablah sama nenek ‘mau pulang kemana nak? ini kan rumah kamu’.

Ya Allah, sebenernya itu udah tanda2 banget. Tapi kenapa ya rasanya seperti dia masih akan sembuh. Ntah itu perasaan bunda doang atau yang lain juga ngerasa begitu. Ntah mungkin karna gak mau mikir kalo dia akan pergi. Ntah mungkin karna dia masih muda jadi rasanya dia pasti kuat ngelawan sakitnya.

Jadi hari sabtu tanggal 24 jam 8 pagi, dihari yang sama bunda balik ke jakarta dari perjalanan dinas ke pekanbaru, ayah berangkat ke lampung dengan zikra. Nenek lampung bilang ke bunda ‘gak papa ya nak, zikra diajak. Siapa tau dengan zikra dan ayahnya dateng jadi obat buat iyaynya. Dia makin kuat dan bisa sembuh. Ntar zikra kita jagain nak’. Yang tadinya sempet kuatir dengan penyakitnya iyay ada kemungkinan berimbas ke zikra, bunda pun rela banget dan pikir positif. Apa ajalah buat sembuhnya iyay, insyaAllah zikra aman. Smoga abis ketemu ini iyay bisa sembuh lebih cepat. Tapi yang ada ternyata iyay pengen ketemu mereka buat ngeliat terakhir kalinya. Ayah dan zikra 3 hari disana, gak bisa lama2 karna jatah cuti ayah udah tipis. Mereka balik ke jakarta hari senin malam. Nyampe dirumah selasa subuh. Dan hari rabu subuh tanggal 28, iyay berpulang menghadap Tuhannya.

Malem sebelum berpulang itu, dia susah bicara karna napasnya sesak. Tapi dia bisa ngaji dengan suara bulet dan bertajwid. Dia baca yasiin malem itu, walopun gak sampe selesai karna udah gak kuat. Subhanallah, hebat kamu dek. Iyay nyuruh orang2 buat tidur aja karna dia bilang mereka semua pasti capek udah ngurusin dia. Tapi aneh datuk, nenek dan uwo gak bisa tidur. Mereka bertigalah yang ngelepas iyay pergi. Iyay pergi dengan ngelurusin kakinya sendiri dan ngelipet tangannya bak posisi orang solat.

Subhanallah kalo denger cerita akhirnya iyay. Dia yang slama ini cuek dengan solatnya, pas lagi sakit sepertinya sadar dan perbaiki ibadahnya. Sebelum sakit dia eksis, tapi temennya2 banyak yang gak tau dia sakit dan akhirnya meninggal. Pas akhirnya mereka tau, itu dari uncu yang masang status di bbmnya skalian minta maaf dan doa. Setelah berapa hari iyay berpulang baru deh berdatangam temen2nya. Reaksinya kurang lebih sama kayak kita, kaget dan gak nyangka.

Dia pernah nanya sama kakaknya (yang dipanggil uwo sama anak2), ‘kira2 tobat saya ini diterima Allah gak ya kak?’

Ya Allah dek, semoga apa yang kamu harapkan itu dikabulkan Allah ya dek, dan apa yang terlihat diakhir waktu kamu adalah jawabannya.

We truly miss him who used to walk up and down the stair. Sedih rasanya zikra dan fatha gak akan teriak2 lagi manggil iyay mereka. Semoga Allah berkenan mengumpulkan kita semua nanti diJannahNya. Aamiin. 

Iyay in memoriam, together with zikra and fatha

Have a wonderful journey right there, dear iyay.

NB: yang berkenan mengirim alfatihah, please mention to Dharma Saputra bin Bastoni Noer. Smoga dibalas Allah dengan kebaikan berlipat.

6 comments:

  1. waduh dalam cuma jarak 5 menit, di google reader ngebaca 2 berita duka...

    ikut berduka cita ya...

    ReplyDelete
  2. Innalilkahi waimnailahi rojiun. Turut berduka ya,Vie
    Semoga amal ibadahnya diterima oleh Allah SWT

    ReplyDelete
  3. innalillahi wa innailaihi rojiuun. turut berduka cita ya

    ReplyDelete
  4. makasih semuanya dan aaminn buat doanya indah :)

    ReplyDelete
  5. inalillahi wa ina ilaihi rojiun.. evy turut berduka cita ya.. sedih banget ngebayangin dan baca ceritanya.. smg Alm tenang di sisi Allah ya..

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates