Saturday, December 29, 2012

Cerita baik diakhir tahun

I need to post something happy in balance. Biar sugesti dan pikirannya jadi membaik dan naikin semangat, perlu ya. Beruntung long wiken kemaren rute main kita gak jauh2 dari rumah, alias main ke situ lagi situ lagi. Tapi serius deh, ngeliat kondisi jakarta yang banjir dan macet awut2an, bersukur banget kita gak pergi ke tempat yang agak jauhan dari yang biasa.

So what’s the good story? Here they come.

Matahari great sale

Eh sumpah seneng banget ada sale ini deh. Kita yang belanja emang karna butuh bukan karna kepengen mata doang, berasa dapet durian runtuh. Belanja celana jins anak2 sih yang udah pada pas badan banget (baca: mulai sempit), udah dibawelin juga sama uwonya mereka dilampung hihi takut bagian sensitifnya gak berkembang. Celana yang 280an, jadi 80an saja. Diskon 70%, iihh seneng yaa, hahaha. Beli 2 celana cuma bayar 150, mudah2an awet dan nyaman dianaknya. Jadilah kegatelan beli buat fatha juga. Tapi karna punya fatha diskon 20% doang, jadi dia cuma dibeliin sebiji saja.

Nah mereka kan lagi ada promo voucher tuh, belanja 150rb dapet voucher 50rb untuk belanja selanjutnya minimal 100rb. Karna kita totalnya nyampe 300rb, dapetlah 2 voucher 50rb. Seneng banget lah ya, kan 50rb gak kecil juga. Dengan polos nanya, sampe kapan ini voucher berlakunya? Si mbak2nya bilang, cuma hari ini aja bu. HAH? Cuma hari ini aja? Udah jam setengah 10 malem pulak waktu itu. Ishh bener2 deh ini matahari ya, menjerat dan menjebak bener2. Tapi kita gak mau rugi *lha gak salah ngomong ini?*, walo udah jam setengah 10, maksa deh musti belanjain 2 voucher itu. Didukung sama ayah juga sih, katanya sekalian aja deh belanja apa yang dibutuhin. Mumpung diskon 50%. Huahaha baiklah kalo itu mah kita demen.

Jadi deh kita muter2 matahari lagi. Untung masih banyak orang ngider disitu, kalo enggak kan pasti males juga kitanya. Jadi untuk selanjutnya kita belanja dengan total 233ribu, tapi bayarnya jadi 133ribu saja. Puas sih puas ya, tapi tetep aja ada perasaan bersalah pengeluaran rada banyak hari itu. Minggu depannya lagi masih ada long wiken lagi kan? *mendadak mata berkunang2*. Tapi worth it lah, emang butuh dan dapet best deal gini jadi rasa bersalahnya bisa dilupakan haha. Makasih ya matahari. Apa aja barang2nya? Eh gak ada yang nanya ya? Tapi gak papa deh dipejeng aja *ishh*. 


Selain celana si anak kicik, ada baju dalem dan kaos kaki buat ayah, sama tambahan 1 baju masing2 buat kedua anak ganteng itu. Mereka juga beli mainan, miniatur hewan2, tapi gak kefoto karna gak pernah lepas dari anaknya kecuali mereka tidur. Alhamdulillah.

Movie date

Mau nonton gak yah? | Boleh. Nonton apa? | Apa ya? Ntar deh diliat. Nonton berdua aja, ntar kita minta tolong bu yayah nemenin ima liatin anak2 selama kita nonton. Gimana? | Boleh.

Ihiyy. Jadi deh movie date berdua ayah. Filmnya The Man with The Iron Fist.

Sebelum pergi mastiin anak2 aman lah ya. Gak mungkin si ima ditinggal sendiri ngejagain 2 anak laki yang suka kelebihan energi. Tersebutlah Bu yayah, tetangga kesayangan kita semua. Kenal bu yayah udah lama sih, tapi sekedar tau gitu aja. Jadi dekat sama kita waktu beliau ini ngegantiin bu papah yang sempet cuti 1 ½ bulan kemaren buat operasi payudara. Alhamdulillah operasi lancar dan hasilnya pun baik, tidak ada yang membahayakan setelah diobservasi benjolan yang diangkat itu. Nah waktu bu yayah bantuin kita ini deh yang bikin kita deket sampe kenal ke anak cucu dan suaminya. Alhamdulillah seneng sih, bahkan sampe sekarang bu yayah masih suka main kerumah. Iseng bawain makanan, karna kangen anak2 atau kangen si ima hihi. Zikra juga seneng main kerumah bu yayah karna ada kelincinya. Sayang aja cucunya bu yayah datengnya sekali seminggu doang ke rumah si ibu. Kalo tinggal disitu kayaknya bisa jadi temen deket anak2 deh.

Eh balik lagi ke movie datenya deh ya. Panjang aja ngelanturnya.

Kita ambil jadwal hari minggu yang jam 19.20. Bu yayah udah konfirmasi bisa nemenin ima malem itu. Jadi deh kita tenang hehehe. Cuss berangkat ke kalibata abis solat magrib. Gak lama nyampe langsung masuk bioskop. Jadi kenapa pilih film itu? Jawabannya simpel aja sih, karna si ayah ini suka banget nonton film dari negeri satu itu (Cina maksudnya). Karna biasanya mereka buat film yang gak ngasal ceritanya. Gak mentingin efek dan penampilan doang, tapi juga ada ‘isi’nya. Jadi diantara pilihan film yang ada, film ini paling menarik sepertinya.

The truth? Filmnya bergenre action ini lumayan, bisa dibilang keren tapi nilainya jadi turun karna adegan cheesy difilm itu gak sedikit juga. Di awal kebanyakan latarnya memang ada dirumah bordil. Bener2 ini film dewasa, tapi herannya ada aja yang bawa anak kecil nonton film ini. Kok gak kasian sama anaknya ya? Miris banget kalo inget ada anak2 yang nonton film ini. Semoga orang dewasa yang ngajak mereka sibuk nutup mata si anak dan panjang lebar ngejelasin lah ya. Nah belakangan filmnya jadi seru, karna para cewek menye2 pengisi rumah bordil itu pada jago berantem. Gak disangka haha. Oh ya sama satu lagi, ini film agak sadis. Jangan terlalu serius aja nontonnya haha *curcol yang beberapa kali sempet teriak*. Efeknya keren lah. Nilainya 7.5 deh buat film ini karna endingnya bagus dan mengharukan.

Selesai filmnya, liat2 buku sebentar di gramed. Niatnya liat aja sih, eh tapi nemu buku bagus buat anak2, beli deh. Selesai beli buku kita pulang. Nyampe rumah jam setengah 10, anak2 udah siap dengan piyama masing2. Senang liat mereka senyum nyambut kita. Bu yayah dikasih amplop tentu saja, walo dia senang main kerumah, tetep ya segala yang kita request itu ada imbalannya dari kita. I love you bu yayah :*

Alhamdulillah for the end year happiness.

0 comments:

Post a Comment

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates