Wednesday, May 09, 2012

Vaksin, yay atau nay?

Bismillah

Numpang curhat ya. Biasa deh emak2, segala unek2 pengennya dikasihtau. Siapatau dapat masukan dan saran yang bermanfaat. Tapi tulisan ini (agak) panjang, semoga gak bosan hihi.

Dulu zaman zikra baru lahir, entah bunda yang ndeso gak gaul atau isu antivaksin ini belum terlalu marak, jadilah zikra divaksin lengkap sampe yang dianjurkan pun divaksin juga. HIB, varicella, hep. A, influenza, typhoid, MMR* dapet semua. Kecuali IPD aka PVC sih ya, waktu itu dsanya bilang gak papa sih gak divaksin itu setelah ditanya2in keadaan tempat tinggal, nafsu makan, dll. Ya udah karna udah konsul sama ahlinya jadi gak ragu buat gak kasih vaksin ini ke zikra waktu itu.

Nah sekarang, disaat fatha selesai imun wajibnya dan akan melanjutkan dengan yang dianjurkan (etapi fatha udah dikasih varicella diumur setahunnya kemaren), sampailah bunda dikeadaan galau soal vaksin ini. Yes ini galau gak main2, soalnya menyangkut akidah.

Dulu sempet, waktu zikra akan vaksin MMR, bunda denger isu yang bilang MMR akan menyebabkan anak autis atau akan mengalami gangguan perkembangan bicara. Konsul dengan dsa katanya enggak. Tapi dsa kasih opsi lain ke kita, biar kita gak kait2an antara vaksin dengan perkembangan bicara anak, kita vaksinnya setelah zikra 2 tahun aja. Biasanya anak 2 tahun itu udah kliatan perkembangan bahasanya kan, jadi ortu bisa ngeliat gak ada hubungan perkembangan bahasa anak dengan vaksin ini. So we did the doctor’s suggestion.

Waktu awal denger ada kelompok antivaksin, jujur bunda ngejudge mereka seakan bermain2 dengan nyawa anaknya. Kok bisa ya mereka menolak sesuatu yang baik buat anaknya, apalagi ini urusannya hidup loh bukan hal remeh temeh yang bisa diabaikan gitu aja. Dan ahlinya pula (dokter maksudnya) yang menyarankan, bukan sembarang orang. Gimana nanti kalo anaknya kenapa2? Waktu itu bunda yakin memvaksin anak udah paling bener, tanpa mencari tau apa alasan dibalik kelompok antivaksin ini. Tapi setelah tau alasan mereka yang antivaksin, bunda jadi merasa bersalah. Kok rasanya bunda selama ini ditipu mentah2 sama orang2 medis ini?

Isu dari kelompok antivaksin ini adalah:
  • sudden death/cacat syaraf/autisme pada beberapa kasus anak setelah divaksin
  • kandungan logam (thimerosal) yang berbahaya pada vaksin
  • kandungan bahan haram (tripsin yang berperan sebagai katalisator, berasal dari lemak babi) yang walo pada akhirnya tripsin ini juga akan menguap pada tahap ultraviltrasi. Yah bisa dibilang tripsin ini bahan penyusun bukan kandungan vaksin (tapi tetep vaksinnya sempet kena lemak babi juga kan?)
  • konspirasi yang ada dibelakang vaksin ini (yahudi) dan program ‘cari uang’ kapitalis penguasa pabrik obat2an.
Karna gak divaksin, biar anak tetap sehat mereka mengandalkan asi dan kurma (mencontoh Nabi yang dulu mentahnik bayi dengan kurma). Juga dengan mengandalkan madu, habbatussauda dan menerapkan pola hidup sehat (pokoknya mencontoh cara Nabi dulu).

Sontak kaget dan bingung deh bunda. Apalagi sempat beberapa kali bunda buka link dari luar negeri sendiri (AS dan jerman) yang menemukan beberapa kasus kayak yang tersebut diatas. Ya Allah, apa selama ini yang saya kasih ke anak saya ternyata salah? Karna gak cari tau dan termakan tipuan mentah2? *setres!!*

Akhirnya berkecamuk deh segala macam pertanyaan. Sebenernya vaksin ini perlu gak sih? Apa iya segitu efektifnya sampe anak harus divaksin? Kalo anak gak divaksin, apa bakal terancam kesehatannya dimasa akan datang? Apa sebenarnya cukup hanya dengan asi, kurma dan vitamin herbal lain seperti cara2 Rasul dulu?

Ketemulah tweet seorang dokter (dr. Driga Sakti Rambe, @dirgarambe), yang mendedikasikan pembelajarannya menyoal vaksinasi. Bliau ini beragama Islam dan seorang dokter yang peduli soal haram/halal, bahaya/enggak, dan yang paling penting mempunyai visi menyelamatkan banyak nyawa anak bangsa dari berbagai jenis penyakit tertentu yang harusnya bisa dicegah oleh vaksin. Bliau membahas isi kandungan vaksin dan cara kerjanya dengan bahasa yang enak dan mudah dimengerti, monggo dicek Mengenal Vaksin, halalkah? dan Apakah Vaksin itu Aman? Penting banget dibaca kalo bunda bilang yah.

Dari link pertama, bunda yakin kalo vaksin ini mempunyai tujuan untuk mencegah dengan membentuk sistem imun sedari dini, jadi kalo si anak terserang penyakit tubuh anak sudah kenal dan sudah punya antibodi dan penyakit pun bisa diatasi. Nah yang seperti ini, kata @dirgarambe, tidak bisa digantikan dengan suplemen2 herbal karna cara kerjanya berbeda. Bisa dilihat dari salah satu tweet beliau dibawah ini:


Setelah tau vaksin belum bisa digantikan oleh apapun dan sudah dijelaskan dilink diatas bahwa tidak benar vaksin berbahaya, yang @dirgarambe sendiri sudah menyaksikan langsung proses pembuatan vaksinnya, isu yang bikin galau tinggal 1: bagaimana hukumnya menurut pandangan islam? Ini penting banget karna bunda sebisa mungkin menjaga apa2 yang diberikan ke anak mendapat berkah Allah. Kalo sesuatu itu dilarang jadi gak berkah dong ya?

Waktu itu belum dapet jawaban yang pas, jadi nanya deh ke ustad yang suka ngasi kajian tiap malam senin di Masjid depan rumah. Ustad Arifin ini lulusan Al-azhar dan tiap kajiannya mendalam lengkap dengan sumber Quran/hadist dan contoh implementasinya in our everyday life. Beliau bilang hukumnya mubah, slama tujuannya untuk kemaslahatan ummat (bukan untuk senang2) dan belum ada penggantinya.

Alhamdulillah lagi, ketemu dengan page Vaksin dan Vaksinasi Tinjauan Islam. Sila baca dan ini penting banget juga. Bapak ustad @felixsiauw ini, tadinya bilang vaksin haram. Tapi hasil kultwit pak ustad tentang vaksin dilink itu ternyata melegakan banget. Dari adopsi beberapa pendapat ulama, menurut beliau hukumnya akan makruh kalo vaksinnya ada kandungan haramnya (seperti yang sempat terkena lemak babi), tapi kalo vaksinnya dari bahan yang halal, hukumnya bisa mubah atau sunah tergantung jenis penyakit yang dicegah. Berikut akhir bahasan kultwitnya, tapi dibacanya dari bawah ya (males ngedit hehe):

Trus soal vaksin yang dijadiin program bisnis pengusaha kapitalis itu bunda belum jelas. Yang jelas imunisasi wajib digratiskan pemerintah kan ya (cmiiw ya), dan dari twit2nya @dr_piprim bunda jadi tau kalo di @rumahvaksinasi bisa dapet vaksin dengan mutu yang sama tapi harga jauh lebih murah. Penting banget ya ini supaya smua bayi bisa dapet vaksin bila ibunya menginginkan. Fyi buat ibu2 yang pengen nanya soal vaksinasi, sila ke para dokter yang slalu semangat twit soal vaksin @dr_piprim dan @dirgarambe, sementara untuk tanya2 yang memilih pengobatan natural sila ke ibu dokter @hennyzainal.

Sila disimak kultwit Masih Soal Vaksin by @rezagunawan, mau vaksin/tidak sebaiknya riset dulu jangan asal ikut. Jadi memang tergantung orangtua, menjatuhkan pilihan ke yang mana. Dan pada akhirnya, bunda sendiri menghormati pilihan tiap ibu karna ibu pasti ingin yang terbaik buat anaknya, bukan sebaliknya.

Kalo ditanya akhirnya kita gimana? Lanjut vaksin apa enggak? Setelah diskusi panjang lebar dengan ayah ngebahas lebih banyak manfaat/mudharat vaksinasi ini, kita putuskan lebih banyak manfaatnya yah. Mungkin dulu bisa ya hidup seperti cara Nabi SAW, tapi sekarang virus banyak yang bermutasi dan bereksperimen untuk menemukan obat dan mencegahnya juga didorong Allah bukan? Jadi mengantisipasi tubuh supaya sehat sejak dini juga merupakan ibadah kan ya? Insyaallah, semoga ini benar. Kalau salah smoga Allah berkenan memberi petunjuk ke arah yang benar.

Note tanda * : karna lupa nulis diawal, ditambahin belakangan. Zikra di-mmr diusia 2 tahun sekian :p

11 comments:

  1. Anak2 sy juga termasuk yg di vaksinasi lengkap mbak kecuali MMR.. DSA anak2 sy pernah blg krn anak2 sy pernah di vaksin campak, jadi utk berikutnya cukup vaksin MR aja (seinget sy namanya vaksin MR, maaf kalo salah udah lama soalnya).. Kalopun mau tetep MMR tunggu si anak udah bisa bicara..

    perdebatan ttg vaksin itu memang sempet bikin sy bingung juga ya.. tp yah akhirnya ys juga berpikir jaman skrg virus dimana2.. Gak ada yg bersih 100%. Beda sm jaman dulu, jd ya mending anak sy di vaksin aja deh utk pencegahan..

    ReplyDelete
  2. Nah. Si Vaya juga udah semua, tapi tinggal MMR aja nih yang belum. Dan memang kemarin waktu ke dokter saat bawa sakit, dokternya bilang harus vaksin MMR. Berhubung Vaya sudah 4 tahun, kayaknya sih jadi nih divaksin....

    ReplyDelete
  3. @kekenai,
    zikra dimmr diumur 2 tahun kak chi, skrg giliran adeknya nih. Iya dulu dsa zikra jg ngomong begitu, tunggu 2 tahun aja biar kliatan dulu perkembangan bicaranya. Tapi zikra ini memang agak malas bicara sih, jadi waktu itu kita vaksin aja tetep diusia 2 tahun sekian walopun anaknya belum banyak kosakata waktu itu. Skarang alhamdulillah ngomongnya udah banyak kayak temen2 sekolahnya walo masih cadel :p

    @zizydmk,
    Ayo vaya mmr aja. Zikra sebenernya termasuk yang males bicara loh kak, tapi waktu itu tetep divaksin pas dia 2 tahun sekian. Skarang ngomongnya udah banyak kyk temen2 sekolahnya tapi masih cadel. Mudah2an cadelnya cepet ilang :p

    ReplyDelete
  4. Dita vaksinasi lengkap (yang wajib maupun yang dianjurkan) kecuali IPD. Awalnya saya berencana Dta hanya vaksin yang wajib saja, tp dalam perjalanannya saya berubah pikiran dengan pertimbangan skr penyakit semakin banyak (yang dulu gak ada sr ada), virus bermutasi dll. Jd zaman sudah berubah, kita tidak bisa berpedoman "org2 dulu gak divaksin juga sampai skr sehat2 saja...." Ini pendapat saya pribadi sih :-)

    Sebelumnya saya pun sudah membaca pro kontra. Tapi tetap mantab memberikan iunisasi lengkap ke anak. Oh ya sy juga follow @dirgarambe juga lho. Tweet nya sangat mencerahkan soal imunisasi :-)

    ReplyDelete
  5. aku vaksin wajib dan beberapa yang dianjurkan

    ReplyDelete
  6. @bundit,
    yang bikin takut mendominasi itu selain isu haramnya, ya bahaya yang terjadi dilapangan itu bundit. Soalnya sempet baca dibeberapa link bahkan diindo pun kejadian, ada beberapa kasus setelah vaksin ini. Baca deh link dari @rezagunawan yang aku share diatas. Smoga aja itu bukan karna vaksin ya, dan smoga gak kejadian di anak2 kita amin.

    @lidya,
    yang wajib kayaknya kudu ya mak, kalo yang dianjurkan tergantung dari penyakit yang dicegah juga. kadang aku liat yang dianjurkan pun penting banget, cuma karna harganya yang (rada) mahal belum bisa digratiskan dan masuk ke kategori 'dianjurkan'.

    ReplyDelete
  7. Vy,
    Kemaren sempet rame kan seabis seminar dimana yang pro-kontra dipertemukan.
    Gw mungkin pemahaman agamanya belum tingkat tinggi.
    Jadi simple aja gw mikirnya : kalo kata MUI halal, ya udah gw ikut. kalopun katanya ditunggangi ato dikonspirasi, biarlah MUI yang nanggung dosanya secara dia perwakilan pemerintahan dimana kita berpijak kan.
    Dan gw ngeliat kalo lebih banyak manfaatnya daripada mudharatnya, ya kenapa gak ? namapun kita sedang berikhtiar toh.
    Maap juga kalo gak berkenan. Maklum gw kan suka lempeng dot com mikirnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gak usah gak berkenan, toh gue idem sama lo ndah. Akhirnya mantep sama vaksin. Awalnya gue gak ragu juga vaksin anak2, cuma pas baca twit2nya HZ sempet galau dan feeling guilty. Makanya gue jg nanya2 kesana kemari dan baca2 lagi. Alhamdulillah sekarang udah mantep, karna memang ngeliat lebih banyak manfaatnya. InsyaAllah ya :)

      Delete
    2. Btw gue juga ngikutin live tweet seminarnya dr. Piprim dan HZ itu. Smoga banyak ibu yang kebuka matanya buat memvaksin anaknya setelah ini yah, gak bimbang lagi (kayak gue kemaren ini). Soalnya belakangan baru tau ada temen kuliah yang cuma kasih vaksin wajib ke anaknya, dan setelah masuk sekolah anaknya jadi beberapa kali masuk RS karna kena typus 2x, gondongan dan cacar air (segala penyakit yang ada vaksinnya). Temen gue pun nyesel karna si anak trauma dengan RS. Kasian ya:( Tapi alhamdulillah, akhirnya divaksin juga si anak segala yang ketinggalan barengan sama adeknya :)

      Delete
  8. evy, thanks for sharring ya..
    gw sih dari awal emang pro banget sama vaksin krn emang keadaan jaman dulu sama skrg beda trus kan lebih baik mencegah dari pada mengobati.

    vaksin itu layaknya investasi dikemudian hari.. gw juga setuju lebih banyak manfaatnya dari pada mudharatnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju deh. cuma kelemahan gue deh, (agak) gampang terpengaruh. semoga ikhtiar yang kita lakukan ke anak ini pun diridhoi Allah ya, kita kan pengen mereka sehat bukan karna ingin seneng2 atau ikut2 siapa.

      Delete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates