Thursday, February 23, 2012

(Not) a valentine story: awal mula ‘ayah-bunda’

Ini masih februari kan? Bulannya lope-lope kata orang. Gak ngaruh sih di bunda karna gak pernah ngerayain juga. Yang ada bulan februari itu ya bulannya zikra, karna anak itu ultah dibulan ini. Jadi karna masih februari, bunda mendadak pengen cerita gimana dulu awal mula sebelum jadi ayah dan bunda. Sebelum ayah dan bunda, kita ini adalah abang dan adek, ciehh!! *kok berasa familiar ya nama itu? Oh iya itu nama panggilan anak2 dirumah -.-* Jadi, err... ya berhubung ini bulan yang (terkesan) romantis, jadi mari deh cerita yang romantis (dikit). Biar ada alesan buat posting cerita aja sebenarnya hahaa *ketauan motifnya*


Ini gak pure ide sendiri sih, dulu sempet baca postingan beberapa temen yang nyeritain gimana mereka dulu sebelum nikah. Dan seneng ngebacanya.


So, let’s start the special story! Err.. sort of!


Kenal sama ayah, kapan ya? Gak inget persisnya, yang jelas ditempat kerja, waktu itu baru lulus kuliah tapi belum diwisuda, tahun 2004 sekitar.. april? Iya april! Jadian kapan lebih gak jelas *yeah just laugh *, karna gak pernah ada pernyataan cinta, ngajakin pacaran atau apalah, tau2 deket, panggilan gue-lo brubah jadi aku-nama panggilan (entah kenapa dari dulu gak suka manggil ‘kamu’) dan si abang (ehem, kan waktu itu belon nikah) suka nganterin aku pulang ke kos sehabis jam kantor. Sempet ada ledek2an tuh sama temen2 dikantor karna kan kita semua dikantor itu kan hobi banget ya cela2an satu sama lain tapi aku dan abang gak pernah saling ngeledek. Kita berdua suka ngeledek yang lain, tapi gak pernah ngeledek satu sama lain. Makanya aneh kan dimata orang2? Ada apa dengan 2 orang ini? Kenapa gak pernah saling ngeledek, sementara yang lain sibuk dicela2. Yah akhirnya emang jelas juga sih kalo emang ada apa2 diantara kita. Akhirnya tiap makan siang kita pasti jadi bahan ledekan!


Setahun dimanos, aku musti pindah ke pekanbaru karna akhirnya memutuskan untuk ikut tes penerimaan CPNS. Ini keinginan mama dengan seribu satu alasannya. Si anak (yang baik dan berbakti pada orangtua) ini tadinya berusaha nolak dan jelasin baik2 tapi lama2 luluh karna si mama ngarep banget dan gak berenti bujuk. Bujuknya gak maksa sih, justru halus banget. Tapi justru yang kayak gini yang bikin anaknya susah nolak. Si anak gak tega kalo emaknya sedih dan kecewa. Akhirnya ikut tes dan ternyata diterima. Waktu itu perasaan campur aduk banget. Sedih? Pasti! Galau? Iya juga! Ini pacar pertama bok *setelah dari jaman sma pengen punya pacar, baru terwujud setelah selesai kuliah*, aduh masa musti putus sih? Aku kan udah cinta! *duh abege labil maksimal banget yak*. Tapi ternyata pacar ngedukung! Siapalah dia, suami bukan. Orangtua lebih penting karna perkara gak mudah gedein seorang anak dan dia juga pasti akan begitu kalo diposisi aku *ihh gak salah ya eike pilih pacar! Untung sekarang udah jadi suami*. Waktu itu abang sempet minta putus karna dia gak bakalan kuat kalo jauhan, dia pengen pacar itu ya yang selalu bisa dilihatnya. Tapi dengan pedenya aku bilang kalo deket pun belum tentu juga berjodoh, yang penting kita usahakan yang baik yang kita bisa, mudah2an Allah mudahkan segalanya *ngutip perkataan mama sebenernya, setelah sesi curhat yang tidak sebentar*. Sok wise padahal aslinya gak setegar itu. Sempet jiper juga, gimana nanti kalo akhirnya beneran putus? Sungguh aku tak sanggup *nangis bombay tiap malam*. Tapi akhirnya dicoba pikir positif aja biar tenang, kalo orangtua ridho, insyaAllah ridho Allah akan menyusul. Jadi pasrah, serahkan aja sama Yang Maha Kuasa smoga tetap jodoh walo jauh. Akhirnya mulai april 2005, kita pun LDR.


Setengah tahun LDR, kita masih tetep statusnya. Bertengkar? Jangan tanya, sering lah! Si abang ini tipe yang suka ngobrol langsung, kalo telpon kan bisanya cuma sesekali karna waktu itu pulsa masih lumayan mahal. Jadi biasanya kita telpon2an itu malam hari sebelum tidur dan waktu subuh. Jadi kalo siang dia punya sesuatu yang pengen diceritain, terpaksa dipending sampe malem, dan yang ada malamnya dianya keburu bete karna capek, jadi malah gak crita dan nelponnya lebih sebentar dari biasanya. Biasanya ini yang slalu jadi penyebab kita bertengkar. Yah sabar2in deh. Ketemuan pun cuma sebulan-2bulan sekali, tergantung rejeki lebih aja. Eh ternyata dia gak sabar loh, setengah tahun LDR si abang ngajak merit *takut adeknya diambil orang dia bilang, prikitiww!*. Jadi singkat cerita, LDR mulai april 2005, kita nikah september 2006. Alhamdulillah walo LDR kita ternyata jodoh! Jadi gak bener kalo pacaran jauh itu pasti gak bakal sukses. Jodoh mah Allah yang ngatur. Mau misah sampe ke benua lain juga, kalo jodoh mah ya jadi aja.


Setelah merit pun kita gak langsung bareng, masih jauh2an sampe mei 2008. Aku mengusahakan supaya bisa pindah ke kantor perwakilan riau di jakarta yang ternyata butuh proses yang gak sebentar. Jadi kalo ditotal 3 tahun deh LDRnya. Setahun masa pacaran, 2 tahun setelah nikah. Mau bareng lebih cepat tapi si bunda lagi hamil zikra. Jadi nunggu sampe lahiran, pindahnya pun nunggu zikra 3 bulan dulu. Bruntung waktu itu dapet cuti 3 bulan, jadi bisa lebih lega ngurusin pindahnya. Alhamdulillah sampe sekarang kita bareng terus.


Bisa yah LDR baik2 aja? Kalo itu tergantung kedewasaan dan karakter masing2 pasangan yah. Dan media juga sangat mendukung tentunya. Kalo sekarang mah lebih enak ya bisa skype-an, bisa liatin pasangan lagi ngapain diseberang sana. Jadi jarak gak terlalu jadi masalah, cuma gak tau juga kira2 bisa kebeli gak ya alat2nya hahaha. Kemaren dikita sih cukup berat, telponan aja masih dibates2in. Tapi alhamdulillah bisa dilalui. Paling berat itu masa hamil, sering banget nangis. Bukannya nangis karna minta diperhatiin, justru nangis karna kasian sama suami gak ada yang ngurus dia. Pokoknya waktu itu perasaan jadi makin sensitif tiap mikirin suami (salahkan hormon2 hamil). Jadi kalo zikra agak cengeng, ya gak heran juga. Mudah2an yang sekarang lagi LDRan diberi kemudahan oleh Allah biar dijauhkan dari segala masalah, jadi semua tetap aman terkendali. Plus didoain juga supaya bisa cepet bareng lagi.


And that’s the so-not-romantic-special story. Tapi alhamdulillah prinsip dan prioritas kita sama, walo karakter beda, insyaAllah slalu diberi kemudahan menyelesaikan tiap perselisihan yang ada. Mudah2an jodoh sampe akhirat ya ayah. Kalo ditanya masa sih selama pacaran gak pernah ngerayain valentin? Enggak, soalnya aku dulu kan emang suka minta coklat sama abang. Rugi ah kalo musti nunggu valentin dulu :p


Ps. Btw kenapa sejak nikah gak pernah beliin coklat lagi sih Yah? Ah pasti karna bunda udah ngambil coklat sendiri tiap kita ke supermarket ya -___-

5 comments:

  1. hehe menarik sekali ceritanya...
    semoga langgeng dan bahagia ya bunda.....

    ReplyDelete
  2. Selalu menarik yaa kalau cerita soal beginia, kudoatetap samara yaa

    ReplyDelete
  3. Semoga langgeng n selalu happy sampai kakek nenek.. ;p

    ReplyDelete
  4. happy anniversary.. semoga tetep langgeng ya :)

    ReplyDelete
  5. @marimampir,
    terimakasih yaa:)

    @mira,
    makasih ya mir :*

    @anggie,
    hihii makasih ya say :*

    @kekenai,
    bukan anniversary mbak chie, cuma cerita iseng aja inget2 awal mula kita dulu :)

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates