Thursday, October 13, 2011

Curcol setelah Seminar Elly Risman (Lancar Komunikasi dengan Anak)

Bismillah


Yep sesuai dengan judul disini bunda akan curcol sejadi2nya. Tapi bukan untuk ngejelekin orangtua sendiri melainkan untuk pembelajaran bunda sendiri. Untuk mamanya bunda disini selanjutnya akan disebut dengan uci ya (uci=nenek dalam bahasa minang).


Jujur kalo inget masa kecil bunda, lumayan sering loh nangis karna dipukul di kaki atau cubit karna nakal. Nakalnya ya macem2 ya, mulai dari main yang gak kenal waktu, mecahin piring, sampe ke kalo kelupaan ngasitau mesti beli sesuatu yang mesti dibawa ke sekolah esok hari sementara hari sudah malam. Dipukul kaki atau dicubit itu udah gak aneh lagi lah buat bunda.


Trus biasaa banget dibanding2in sama temen yang prestasinya lebih baik dari bunda. Karna suka dibanding2kan, bunda gampang banget iri dan gak suka sama temen yang prestasinya lebih. Kadang juga memicu rasa benci dengan diri sendiri kenapa gak bisa seperti temen itu. Trus kalo pilihan bunda menurut uci gak bagus, akan langsung dikatain jelek dan gak punya selera bagus. Jadilah bunda seorang yang gak pede. Mau milih sesuatu slalu ragu dan mikirnya lama karna takut nyesel dengan pilihan yang diambil.


Tentang kebiasaan sehari2 juga. Yang paling inget tuh kebiasaan susah bangun pagi, slalu jadi yang ditungguin pas mau brangkat sekolah bareng adek dan spupu2. Gara2 bunda slalu telat bangun dan gak bisa siap cepat, uci slalu manggil bunda dengan ‘si tambin’ (tambin=lelet) sambil marah2. Sakit hati? Pasti. Kira2 besok2nya bunda bangun lebih cepat gak? Boro2. Bukannya tambah cekatan, malah bunda sengaja bikin uci tambah naik darah karna mencap bunda dengan sebutan ‘tambin’ itu (anak durhaka ya). Nah setelah gede gini bunda sadar bunda bukan orang yang cekatan. Dan sampe udah punya anak sekarang pun, bangun pagi masih menjadi sesuatu yang harus dipaksakan. Intinya bangun pagi bukan sesuatu yang bunda suka deh. Sebenarnya ini sesuatu yang memalukan buat bunda, tapi biarlah, biar bunda juga bisa berdamai dengan diri sendiri.


Jadi gak nyesel deh bunda ikut seminar bu Elly. Perasaan itu emang perlu banget diperhatikan. Gimana ngedidik anak sesuai arah yang kita mau tapi sekaligus dia menjadi orang yang percaya diri dan berkarakter. Ternyata memang gak mudah. Gak mudah karna bunda pribadi gak diajarin gimana jadi orangtua yang baik.


Intinya adalah harus pintar2 ngebaca perasaan anak. Anak yang bahagia akan mudah2 untuk ‘diisi’. Anak kan ibarat kertas polos ya, gimana jadinya ya tergantung orangtua ‘melukisnya’ gimana. Tentu baiknya anak diisi oleh nilai positif, kalo kata2 yang sering didengarnya kata2 negatif ya kurang lebih akan seperti itulah si anak akan menjadi besarnya nanti. Contoh nih yang lagi curhat.


Poin2 penting yang bunda catet di seminar kemaren :

  • Bicara tergesa2 membuat lawan bicara tidak fokus (note: biasa emak2 ngomelin anaknya kan? nah ternyata gak guna sama sekali terutama kalo ngomongnya buru2).
  • Anak yang dicabut masa kecilnya terlalu cepat akan menjadi orang dewasa yang kekanak2an (note: jangan membebani anak terlalu cepat dengan hal2 serius seperti memaksanya untuk belajar biar cepat pintar).
  • Menegur anak cukup untuk masalah yang terjadi sekarang, jangan menyeret yang lewat2 (note: ini akan membuat anak kesal, jadi yang disampaikan kepadanya tidak akan didengarnya).
  • Warning: anak yang jika diberi pilihan menjawab dengan ‘terserah’, itu indikasi anak stres untuk waktu yang cukup lama.
  • Percaya diri aka pede itu bukan tentang sering latihan tampil dipanggung, tapi tentang ‘how somebody feels about her/himself’
  • Anak yang sering dihujani dengan 12 gaya populer, kantung jiwanya akan kosong, sementara yang sering diisi dengan kata2 positif oleh orangtua dan orang2 terdekatnya, kantung jiwanya akan penuh. Anak pede adalah anak yang kantung jiwanya penuh.

Apa dan gimana 12 gaya populer beserta isi lengkap seminarnya bisa dicek disini. Tadinya mau ngulas isi seminarnya bu Elly ini, tapi males ah saingan artikel sama momiesdaily hehee. Disana udah direview dengan lengkap dan ciamik.


Peer banget ya buat bunda. Entah bunda bisa apa enggak mengingat bunda juga gampang naik darah. Memang sih kalo udah emosi susah ngontrol logika. Tapi menurut bu Elly, anak dibawah 7 saraf otaknya masih belum bersambungan, jadi apa2 yang dikasih tau belum tentu bisa diingat dengan benar. Mudah2an bunda slalu bisa inget kata2 ini.


Memang gak ada orangtua yang sempurna, tapi menurut bu Elly kita adalah orang yang paling pas dengan anak kita. Begitupun dengan uci, dengan kekurangannya, tetep uci gak pernah berenti mikirin anak2nya dan slalu pengen yang terbaik buat anak2nya (mendadak kangen, kalo udah begini slalu sedih jauhan sama mama). Jadi ya, berusaha sekuat tenaga saja dan slalu berdoa pada Allah supaya slalu dikasih kemudahan dalam mendidik zikra dan fatha agar menjadi anak2 sesuai harapan.

8 comments:

  1. waahhhh bagus banget nih sharingnya, tengkyu ya. Kadang, pola kita mendidik anak tuh sedikit banyak suka niru kayak ortu kita dulu secara gak sadar. aku dulu waktu kecil juga suka dicubit ato dipukul ama mamaku. aku pikir, jd ibu emang gt kudu galak. Sempet juga tuh pas azka nakal, aku mau cubit, eh untuuung suamiku negur aku dan bilang: gak bole main fisik, percuma juga anak dicubit ato dipukul, pake cara lain buat kasi tau anak. Palagi anak dr kecil mpe umur 7 taun itu kan sebenernya "raja"

    ReplyDelete
  2. wahhh..makasih y mbak..jadi ngerti..pelajaran buat aku juga.smoga g gitu sama Qeela atw adk2 Qeela nanti.^^

    ReplyDelete
  3. yups betul banget mbak .. gak ada orang tua atau ibu yng bermaksud jelek ma anaknya hanya kadang caranya aja yg salah .. :)TFS

    ReplyDelete
  4. thanks ilmunya ya.aku ikut menerapkan deh

    ReplyDelete
  5. Makasih sharingnya ya, Mbak.
    Aku udah pernah ikut seminar Bu Elly Risman. Tapi baca blog Mbak Evy ini makin mengingatkan aku untuk jadi momom yang lebih baik tiap harinya bagi Athia.

    ReplyDelete
  6. @vera,
    iya bener mam, anak 7 tahun kata bu elly sarafnya masih belum bersambungan, jadi wajar kalo apa yang dikasitau belum nyangkut diotaknya. Smoga kita bisa lebih memahami anak2 kita ya:)

    @ticonk,
    peer buat aku juga, banyak nih peernya. Smoga bisa:)

    @bunda farras,
    iya bener mak, bagus bisa saling mengingatkan ya jadi tau dimana kesalahan sbg orangtua. Sama2 say:)

    @lidya,
    smoga aku jg bisa menerapkan *pasang ikat kepala*

    @indah,
    smoga kita bisa membesarkan anak yang bahagia dan percaya diri ya mom :)

    ReplyDelete
  7. Jeeennngg...pa kabs? Dikau sehat? Jagoan ganteng pada sehat semua kan?? Dooohh maap lama bangeth ekye kaga maen dimari, vakum abis berojolannya lama banget neh :-)

    Hehehe seminarnya Ibu Elly bagus2 yah. Gw juga pernah baca di tempat Jeng Motik, jadi pengen ikutan. Tolong tanyain ke Bu Elly yah Jeng kapan Beliau bikin seminar di Miri hihihi

    Yo weiss, ekye cabs dulu. Kiss kiss dari Double Zee. Mmuuuaacchh

    ReplyDelete
  8. @zulfadhli,
    hahaha dikau aja dong yang main kesini, aku pan gak kenal sama bu elly cuma ikut seminarnya :p
    semua sehat alhamdulillah disini, dikau sehat2 ya disana sama double-z. kiss2 :*

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates