Monday, January 31, 2011

Zikra ke Fatha, antara cemburu dan gemesnya

Bismillah


Setelah kurang lebih 2 tahun 5 bulan menjadi pusat perhatian dan gak ada saingan, rasanya surprised banget zikra gak nunjukin rasa cemburunya diawal adenya lahir. Tapi mungkin dia cemburu, cuma mungkin gak keliatan dari luar. Belakangan, mungkin sejak ade fatha umur 4 bulan dimana si ade mulai lancar tengkurep dan guling2, si abang mulai menunjukkan tanda cemburunya.


Gimana sih bentuk cemburunya zikra? Kalo dia kesel karna bunda tegor gak boleh begini begitu ke fatha, dia pukul adenya. Kadang pake tangan, kadang kaki. Iya adenya ditendang, tapi pelan jadi gak nangis. Fatha gak pernah nangis memang kalo abangnya mukul/nendang dia. Jadi zikra gak pernah buat adenya nangis nih? Pernah! Dan ini bikin bunda miris banget. Dia ngegigit adenya!! Sampe berbekas dan fatha nangis sampe jejeritan. Pilu banget dengernya dan miris banget liat bekas gigitan abangnya dikulitnya.


Zikra pun dimarahin. Dari 3 kali dia gigit adenya sampe nangis, sekali pernah dia dipukul sama ayahnya sampe dia juga nangis. Ihh sedih banget bunda liatnya walo lagi kesel juga. Saking sedihnya liat mereka nangis berdua, bunda pun ikutan netesin air mata. Dilemma banget deh bunda. Kasian liat yang kecil masih bayi udah diperlakukan begini sama abangnya, semantara ngeliat ke si abang kasian juga karna dulu dia adalah segalanya. Yang bisa bunda buat palingan nyodorin nen buat fatha biar dia rada tenangan trus kasi pengertian ke zikra setelah dia reda dari nangisnya.


Zikra kalo kesel sama fatha pasti mukul/nendang kaya yang bunda ceritain barusan. Tapi dia ngegigit ini gak ada angin apa2, tiba2 aja gitu. Jadi bunda gak tau maksudnya zikra apa. Cemburu kah atau gemes? Bisa jadi dua2nya. Biasanya dia sayang sama adenya. Perhatian iya, diajak main iya, diajak becanda dan ngobrol bahasa dia juga iya. Nah mungkin ini salah satu cara dia ngajak main adenya tapi gak ngerti dan malah nyakitin adenya.


Kalo bunda lagi kesel banget sama zikra, sebisa mungkin bunda gak marahin atau nyakitin dia secara fisik. Bunda tinggalin sebentar, melipir kemana dan ngapain gitu biar reda. Tapi bunda juga gak munafik, karna bunda (tentunya) pernah marahin dia. Bunda pernah ngebentak zikra, bahkan mukul tangannya juga pernah. Yah abis itu bunda nyesal, dan (kadang) jadi ikutan nangis sama dia. Abis itu bunda minta maaf (yap bunda selalu minta maaf kalo bunda ngerasa nyesal) dan bicara serius 4 mata sama dia. Sejauh ini alhamdulillah gak ada drama karna gigit menggigit ini lagi. Smoga seterusnya.

Bunda selalu mengikutsertakan keduanya kalo bunda bilang sayang. Lagi bareng fatha, bunda ngomong 'Bunda sayang banget nih sama adek.. sama abang juga'. Tetep abangnya disebut walo abangnya gak ada disana. Atau sebaliknya kalo lagi bareng zikra aja. Pokoknya di bunda gak ada istilah berenti manjain anak, asal gak kelewat batas sih ya. Zikra masih suka minta gendong sesekali, biasanya abis mandi nih. Tetep bunda gendong (plus cium2 sayang juga) walo sanggupnya cuma sebentar hehe. InsyaAllah cemburu2nya bisa ilang karna tetap ngerasa disayang.


The art of motherhood. Sayang sama keduanya. Gak pengen mereka berdua nangis dan saling menyakiti. Pengennya mereka akur, saling sayang, support satu sama lain. Siapa yang gak pengen yah? Smoga bunda (dan ayah) bisa jadi orangtua yang baik buat kedua anak ini, amin.

11 comments:

  1. jadi orang tua harus terus belajar ya demi anak2nya.

    ReplyDelete
  2. Mom, sama banget ama yg aku alamin. Cuma ina cemburunya dari awal adenya lahir. Salahnya dulu begitu adenya lahir, ina tidurnya di-ungsikan ke belakang di kamar uwaknya.

    Dan tau ngga, setiap sore kalo aku pulang kerja, aku ngga boleh gendong adiknya. Maunya ina aja yg aku gendong pake kain. Kadang kasihan lihat adiknya digendong tetangga. Kalo ngga aku turutin inanya bakal ngamuk....duhh ternyata kejadiannya sama yach mom, moga2 rasa cemburunya cpt hilang dan mrk bisa kompak.

    ReplyDelete
  3. pelan2 bunda, butuh penyesuaian. dan rajin2 dikasih pengertian aja. zikra juga masih batita, masih butuh diperhatiin.
    aku dulu pernah baca, kalo melahirkan dan bawa si bayi pulang, biarkan orang lain yg gendong si bayi, supaya begitu sampai di rumah, si sulung/kakaknya gak "cemburu". dulu aku pulang dari indo, sampai di rumah dah malam banget. dan karena dingin banget, yah sudah, tetap digendong kain, sampai rumah baru diserahkan ke yg lain. si sulung melihat mamanya, malah mengungsi duduk di sofa, sementara opa,oma, tante dan oom langsung sibuk lihat si bungsu. langsung aku peluk2 di sulung, kasih pengertian kalo di indo, tiap hari aku nangis mikirin si sulung. (*beneran lho*). waktu opa oma bilang si sulung tidur dg opa-oma, aku gak mau. jadi kami tidur seranjang berempat. barulah si sulung TK gede, tidur pisah dari kita. dia bilang, desak2an tidurnya, minta tidur dg oma. aku juga kasih pengertian, nanti adik kalo dah TK besar juga tidur pisah dari mama. misal lagi menyusui si bungsu, si sulung juga selalu aku ingatkan, dulu dia kecil juga gitu. sampai aku tunjukin fotonya. aku juga bikinkan kedua anak masing2 sebuah album foto. fotonya juga persis, misal kala di ranjang bareng maknya di awal lahir, usia satu bulan, usia 2.5 bulan, foto lagi nyusu, usia 100 hari dibotakin, gigi pertama, merangkak, foto keluarga lengkap dg oma buyut, sampai foto ultah pertama. selain bisa dibandingkan, juga setelah gede, mereka bisa lihat bahwa mereka diperlakukan sama. as usual, maaf yah bunda zikra..komennya panjang banget

    ReplyDelete
  4. waduuh gitu yaa .. kebayang kalo Farras punya adek nih .. sekarang aja suka marah or ngambek lempar lempar kalo kita gak respond omongannya .. atau gak sengaja nyuekin karna lg tanggung ngerjain sesuatu ..:) mungkin ada waktunya kali bun zikra bisa ngertiin itu semua utk berbagi ma dd fatha .. yg penting bunda nya yg sabar yaa .. :)

    ReplyDelete
  5. samaan mom..aku juga gitu..apalagi 22nya co, walaupun beda umur 4 ytaun tetep cemburuan

    ReplyDelete
  6. Hai Mbak Evi,
    Berkunjung balik.
    Baca sharingnya Mbak Evi, ternyata menjadi orang tua memang dituntut kesabaran dan bijak ya. Kadang bukan gak mungkin karena cemburu, anak merasa kakak/adiknya lebih disayang,lebih dibelain sama ibu/bapaknya.
    Aku kayaknya masih perlu banyak belajar nih sebelum ngasih adik buat Ganesh...:D

    ReplyDelete
  7. sedih juga nih bun bacanya, kebayang gitu kalo adeknya shishil dah ada nanti, apa akan begitu juga. Pengalaman sih dulu waktu aku masih kecil sih emang begitu, cemburu banget, apalagi ibuku tipe ibu yang kurang paham bahwa harus tetap bagi sayangnya ke si kaka (aku) biar aku ga cemburu. Alhasil aku jadi deket sama bapak, dan mengaku kalo aku anak bapak (bukan anak ibu) dan adikku mengaku anak ibu (bukan anak bapak). Dan kita dekatnya hanya dengan yang di akuin sbg ortunya; aku dekat dg bapak tapi ga dekat dengan ibu, begitu juga adikku. Duuhhh jangan sampe kejadian begitu terulang lagi di anak2ku kelak

    ReplyDelete
  8. mungkin emang begitu kali yaa.. wajar kalo anak yang gede merasa cemburu. ada masa-masanya mbak.

    aku juga lagi siap-siap nich, nanti kalo adiknya zaheer dah lahir, otomatis kan mesti berbagi sayang, yang awalnya cuma buat abangnya seorang. siap-siap kalo sang kakak mengalami fase-fase kecemburuan yang agak besar.

    semoga si abang cepet bisa mengerti seiring bertambahnya kedewasaan nya, yaa

    ReplyDelete
  9. coba balesin satu2 yaa :)

    @lidya, iya ma. apalagi buat anak pertama ya, pasti selalu jadi hal baru buat kita.

    @nia, iya bener ma. kl si sulung tiba2 nuntut perhatian disaat adenya juga butuh, suka kasian liat si ade jadinya. jadi ya sabar2 deh, smoga si sulung cpt makin dewasa ya.

    @yenni, ahh aku seneng bgt kalo ada yg share begini. TFS ya mak yen:) aku sih udh mirip2 sm dirimu, kecuali album foto. foto sih byk sama zikra dulu, cm sayang gak dicetak saking byknya. zikra jg kl liat foto kecilnya malah dibilang itu adenya hehe. doain aku ya mom hehe, pokoknya aku fans berat dirimu deh:*

    @bunda farras, makasi ya bun. smoga bisa lebih sabar nih ngadepin kedua anak ini. kudoain smg farras cepet minta ade ya, jd nanti pas adenya lahir dia akan sayang dg sendirinya:)

    @ibuDzakyFai, waa ternyata cemburu itu tidak mengenal umur ya ma *apasih* hehe. semoga duo cowok anak2 kita bisa akur ya ma ya *peluk krn senasib* :p

    @indah, hai mama ganesh. makasih udh kunjungan balik kesini. iya ma, aku mmg harus blajar byk lagi. blajar bt lbh sabar udh pasti. smoga program bt adenya ganesh lancar ya hehe. mama ganesh bisa lah:)

    @herien, waa jgn sampe anak2 kita begitu ya rien. yang berlalu biarlah berlalu, pelajaran buat kita. semoga anak2 kita deket smua ya sama kita emaknya, amin.

    @desy, iya insyaallah ya ma. aku sih sll berusaha merhatiin dia dan yg masih jd peer buat aku: sabar2 kl dia cari2 perhatian dg bikin aku jengkel. aduh ini peer banget deh. smoga zaheer ntr cpt ya penyesuaiannya, dan sayang ke adenya:)

    ReplyDelete
  10. @yenni, fasilkom ang. 2000 mak yen :)

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates