Wednesday, January 26, 2011

MPASI-BLW Perdana Fatha

Bismillah


Fatha kecilnya bunda udah makan kurang lebih 2 minggu. Lahap kah? Ganti pertanyaan, bisa makan kah dia? Ehehehe, yap proses belajar makan fatha bisa dibilang ‘lumayan oke’ dengan kecurangan disana sini tentunya. Di metode mpasi blw, bayi memang dibiarkan bereksplorasi dengan makanannya sendiri. Jadi bunda ada disana cuma untuk nonton fatha makan. Bener nih bunda cuma nonton aja? Hehe bohong banget kalo bunda bilang cuma nonton aja.


Mpasi fatha dimajuin sehari dari yang seharusnya. Jadi harusnya kan tanggal 9 hari minggu ya, tapi karna kepengen ayah juga nyaksiin 2 hari pertama (mumpung wiken tuh), dimajuan sehari jadi hari sabtu tanggal 8. Menu hari pertama: kentang kukus. Fatha didudukin di hichair, kentang ditaro dipiringnya diatas tray. And he’s ready to eat (setelah dibacain doa makan tentunya). Yang terjadi? Fatha lebih tertarik sama piringnya. Piring dipegang, digigit trus dilempar (untung cuma beberapa potong kentang dipiring, sisanya masih dipanci). Beberapa menit berlalu dengan mainin si piring, sementara kentang di piring (yang baru diambil lagi) gak kesentuh sama sekali. Emaknya gemes, akhirnya dikasihlah 1 potong kentang ke tangannya dan diarahin ke mulutnya. Kentang digigit agak gede, dikunyah dan mukanya pun mengernyit. Lucu banget ekspresinya. Hihi biasa cuma ngerasain asi doang sih ya nak? Abis ngunyah sebentar, fatha pun keselek (potongan kentangnya cukup gede emang), eh tapi surprisingly fatha bisa ngelepehin kentang tadi *phew, lap kringat*.


Gak putus asa bunda coba arahin lagi kentangnya supaya masuk ke mulutnya dan masuk sepotong kecil. Sukses dikunyah dengan lidah dan gusi trus ditelen. Ohh well, u did a great job son. Ayah sempet iseng disini, langsung nyuapin fatha dari tangannya (padahal udah tau gak boleh disuapin), kena omel deh sebentar sama bunda. Abis itu bunda inisiatip buat sebarin aja semua kentang di tray nya. Maksudnya biar dia lebih fokus sama kentangnya, bukan sama piring lagi. Baru deh kentangnya sukses diambil sendiri sama dia. Kentangnya pun disuap masuk ke mulutnya sendiri walo akhirnya keluar lagi karna kepotong agak gede dimulutnya.

Yah begitu deh mpasi-blw hari pertama. Gak banyak yang masuk memang, tapi not bad for a start, I guess. Jadi dari metode blw ini, bunda belajar beberapa hal:

  • Ternyata gak masalah mengenalkan makanan yang soft-cooked (bukan bubur) kepada bayi yang baru mulai makan. Hasil pengecekan pup fatha setiap harinya, alhamdulillah gak ada yang aneh2. Fatha pun pup teratur tiap hari. Awalnya sempet deg2an pupnya fatha bermasalah:p
  • Jangan takut anak keselek, karna anak bayi yang masih kecil pun bisa menghandle sendiri bila diberi kesempatan. Yang penting kitanya tetap tenang, insyaAllah aman2 saja.
  • Pake metode ini, bunda pun bisa nyambi makan. Jadi menghemat waktu banget tiap weekdays, gak perlu nyuap2in dia. Pokoknya maksimal makan 30 menit, biar dia juga gak sampe bosen. Kalo bunda lebih dulu selesai makan, fatha bisa titip minan (minta liatin aja, minan gak nyuapin), sementara bunda siap2 yang lain hehe.
  • Fatha tau banget kalo udah duduk di hichair berarti dia mau makan. Jadi dia selalu girang pas didudukin dan begitu liat sesuatu diatas tray langsung gak sabar pengen nyomot. Semoga terus begini ya nak.

Sekarang blw-nya fatha udah jalan 2mingguan. Fatha udah makan karbo dan sayuran, sekarang lagi pengenalan buah. Semakin hari genggaman tangannya lebih stabil dan mulai ngunyah lebih lama. Walo sempat males makan karna batpil kemaren, tapi 2 hari belakangan udah semangat lagi. Btw, ada perubahan dengan menunya fatha sebulan ini. Kemaren kan bunda rencana akan ngenalin brokoli dibulan ini, tapi berhubung belakangan bunda tau brokoli ini makanan yang tinggi nitrat (sama halnya dengan wortel dan bayam), bunda skip dulu sampe fatha 8bulan. Jadi ini deh menu baru fatha di bulan pertama dia makan (oiya, ada yang lain yang berubah juga karna disesuaikan sama kondisi biar enak aja hehe) *ketauan gak disiplin niyee nyehehe*

Bunda gak masalah mau makan berapa banyak, yang penting gak masalah berat badannya. Intinya selama BB fatha masih dalam perkembangan yang wajar, insyaAllah bunda akan terusin metode ini. Ya Allah, semoga Engkau ridhoi kami untuk terus pake metode ini, amin. Pliss, doain bunda dan fatha yaa.

7 comments:

  1. harus sabar ya kalau BLW, bun murni BLW atau digabung dengan caa konvensional?

    ReplyDelete
  2. wah musti banyak2 sabar ya kalo pake metode BLW ini. Apalagi aku tipe yg kurang sabar, hehehehe... pengennya suapin aja biar cepet selesai, eh tapi ga boleh ya... semoga fatha sehat terus ya, dan sukses metodenya, aminn

    ReplyDelete
  3. TFS bun .. moga dilancarkan smuanya yaa .. enakan gini melatih kemandirian sejak dini .. itu fatha meni lucuu gemes bgt bun liatnya ..

    ReplyDelete
  4. Terus share cerita BLW Fatha ya Bun. Belum tahu ntar diterapin apa gak, lha adiknya Dita belum ada kok hehehe. Something new aja buat saya, nambah ilmu dr sharing yang menerapkan metode ini. Fatha, makan yang banyak ya sayang. Nanti minta ganti piring yang polos aja sama bunda biar gak tertarik sama piringnya hahahaha

    ReplyDelete
  5. @lidya,
    sejauh ini masih pure blw ma, gak tau ke depan ya. liat perkembangan BB fatha. udah gak naik2 BBnya slama 5minggu terakhir, tapi kata dsa nya masih normal. dan dia gak sesemangat dulu lagi buat nenen:(

    @herien,
    makasi bun shishil, doain kita ya:) iya emg harus sabar, makanya biar 'agak' sabar nyambi makan kitanya hihi:p

    @bunda farras,
    doain kita ya bun semoga berhasil, makasih:) sun buat farras:*

    @bundit,
    hihi skarang mah gak pake piring2 lagi bun, biar cepet aja:p ntar 7bulan dicoba lg pake piring:p doain fatha dan bunda ya bundit, kiss buat dita:*

    ReplyDelete
  6. mo tanya nih, umur 6 bln itu fatha dah duduk dgn baik y bun ? makanya bs ditaro dikursi makan ??

    ReplyDelete
  7. @anonymous,
    halo. iya fatha sudah bisa duduk steady umur segitu, tapi kebetulan kursi itu sanderannya bisa dipindah sampe 3 posisi :)

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates