Friday, October 29, 2010

Perjalanan ASIP beku setelah mudik

Bismillah

Sekedar share cerita tentang perjalanan asip beku abis mudik dari Pekanbaru ke Jakarta kemaren.


Mudik lebaran dari tanggal 4-29 september ke Pekanbaru rasanya rugi kalo gak sambil merah. Kenapa bunda merah asi, ceritanya ada disini. 25 hari semisal 1 hari dapet 100 cc kan lumayan banget bisa terkumpul total 2,5 liter. Jadi sebelum mudik bunda udah siapin segala peralatan perang untuk bawa asi perahan beku biar selamat sampai jakarta. Selamat dalam artian sampai Jakarta keadaan asi tidak berubah, masih tetap beku. Apa aja peralatan yang bunda siapkan? Here’s the list:

  • Coolerbag igloo - beli di ace hardware & ‘no merk’ (foto dibawah)
  • Blueice rubbermaid & maxcold - ace hardware
  • Botol kaca asi 135ml, 30 botol

Selama 25 hari mudik, bunda dapet 26 botol asi X 100 cc. 6 botol pertama dibawa oleh ayah yang pulang duluan pake coolerbag ‘no merk’ dan blueice berikut :



20 botol sisanya dibawa dengan coolerbag Igloo dan blueice sebanyak ini :



Hasilnya? 6 botol pertama hanya 1 yang selamat. Sebenarnya blueice nya cukup karna perkiraan bunda, ayah akan sampai dirumah kurang lebih dalam 4-5 jam perjalanan dari Pekanbaru ke Jakarta. Tapi ayah malah 8 jam dijalan karna kelamaan mampir dirumah sepupu ditangerang. Keadaan asi yang 5 botol itu udah mencair sedikit. Sedikit banget malah kata ayah. Walo sedikit banget, tetep deh dibuang. Nah yang 1 botol itu karna paling nempel ke blueice, jadi masih beku. Ehm sebenernya udah keliatan juga sih beberapa tetes yang mencair. Tapi karna bunda sedih banget dan rada gak rela, yang 1 itu bunda keep saja dulu, tapi bunda marked. Kalo nanti semisal fatha minum dikit udah gak mau, langsung dibuang aja. Kalo emang gak bagus lagi, pasti bayinya gak mau minum juga kan? Semoga gak papa deh.

Dan alhamdulillah 20 botolnya selamat. Sempet mimpi 20 botol belakangan mencair juga sampe dijakarta, dan bunda nangis abis kebangun dari mimpi itu. Pasti sedih setengah mati perjuangan tiap hari ngumpulin asi jadi sia2. Akhirnya saking takutnya, bunda beli lagi tambahan blueice. Yang difoto diatas udah include blueice yang baru.

Berikut tips bunda buat perjalanan jauh bawa asip ini :

  • Kalo semisal botolnya gak dilabelin tanggal perahnya, better pake coolerbox. Pengalaman bunda pake coolerbag dan gak pake label susunannya jadi kacau. Yang tadinya disusun berjejer 5 kesamping jadi nyampur ada yang jadi berjejer 6. Akhirnya pasrah deh sama urutannya.
  • Kalo bawanya pake coolerbag, better masukin ke cabin aja. Kuatirnya suhu dibagasi jauh lebih panas dan coolerbag pastinya lebih memungkinkan terjadinya pertukaran panas yang lebih cepat ketimbang coolerbox.
  • Sebisa mungkin botol asip beku yang didalam dikelilingi blueice, makin banyak makin baik.

Beli blueice banyak juga gak rugi kok. Bisa dimanfaatin buat taro di freezer, in case mati lampu lumayan bisa mempertahankan suhu sampai beberapa jam ke depan. No worries =)


Ket foto : sengaja ditaro 1 botol kaca asi biar kebayang perbandingan botol dan blueicenya.

Update (1-1-2010): minta maap sama Ririn - bundanya Dita, karna dari si bunda inilah bunda dapet ilmunya. Ceritanya bunda Ririn yang bawa asip beku dari luar negeri bisa dilihat disini, disini dan disini. Thx u bunda Ririn :)

8 comments:

  1. wah mantab persiapan asinya nich Bunda.

    ReplyDelete
  2. Thank you sharingnya, Bunda. Jadi acuan Bunda Hana kalau nanti Hana punya adik lagi :D.

    ReplyDelete
  3. mantabb banget nih persiapannya bunda. semoga yg 1 botol itu msh bagus ya bun, sayang bgt kalo ga ada yg selamat, hehehe... wah pasti adek fatha bakal tambah ndut neh...

    ReplyDelete
  4. Wah..ikut lega dan senang. Walau ada yang kebuang tapi banyak yang "selamat". Semoga dedek Fatha makin sehat ya :-)

    ReplyDelete
  5. Hihihi gak masalah lah bun. Saya juga dapat ilmu dari ibu2 yang lain kok. Semakin banyak yang cerita soal membawa ASIP ini kan, Insya Allah semakin banyak yang mengambil manfaatnya. Anyway,kembali kasih :-)

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah masih ada yang selamat yah Bun :-)

    ReplyDelete
  7. Thanks sharingnya..
    Syukurlah ada yang selamet.

    ReplyDelete
  8. waaahhhh......hebat deh perjuangan ngasi asipnya. Aku sendiri ga kebayang klo aku hrs ngasi asip soalnya selama ini nenen langsung.

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates