Saturday, March 20, 2010

25 bulan, Weaning ‘Good Bye Nanak’

Bismillah

Umur 2 tahun bisa dibilang umur penting bagi zikra karna banyak terjadi perubahan kebiasaan yang signifikan disini. Seminggu setelah ulangtahunnya kemaren, zikra mulai sekolah di PAUD Nurhidayah dan pelan2 disapih dari nenennya. Sekarang, di umurnya yang udah 25 bulan sejak tanggal 11 kemaren, zikra udah mulai biasa dengan keadaan sekolah 3x dalam seminggu dan total gak nenen sama bunda.
Postingan kali ini spesial ngebahas disapihnya zikra dari nenennya.
Jujur ini saat yang sangat berat buat bunda. Semua ibu yang menyapih anaknya pasti setuju dengan bunda. Ditambah lagi kondisi bunda yang lagi hamil sekarang, rasanya makin komplit sedihnya.
Weaning with love atau bahasa lainnya menyapih dengan cinta. Bunda tambahin dengan rasa sedih setengah mati. Yah, bunda menerapkan konsistensi disini. Pelan-pelan tapi konsisten. Bunda melihat zikra udah bisa disapih, jadi bunda pun mulai. Konsistennya bunda disini dengan selalu mengalihkan perhatiannya zikra dan ngajak ngomong. Kalo zikra gak maksa banget, ya sebisa mungkin bunda mengelak. Bunda ajakin ngobrol juga, kasih pengertian kalo nenen itu buat ade bayi, gak lagi buat yang udah gede. Dan bunda tidak mengalami kesulitan dalam menyapih zikra. Alhamdulillah. Walo begitu, menyapih tetaplah perpisahan. Bunda pun sering merindukan dekapan mulut zikra di nenennya. Yang bikin bunda lebih sedih lagi kemaren2 ini, zikra masih suka inget dan nyebut nenennya disela2 aktifitasnya. ‘Nanak’, begitulah zikra nyebut nenennya. Dia pun megang2 nenennya kayak kangen gitu. Tapi alhamdulillah perhatiannya gampang dialihkan. Bunda berusaha konsisten. Selagi dia gak maksa banget ya gak bunda kasih. Ahh sedih setengah matilah pokoknya kalo dia udah nyebut nenennya itu. Pernah juga zikra sampe ngigo dalam tidur nyebut nenennya. Bikin speechless dan berurai mata lah bunda saat2 itu.
Gimana sih cara menyapih yang tepat? Ketemu artikel ini ternyata ada tips dari pakar laktasi agar proses menyapih berjalan sukses tanpa paksaan ke anak. Begini katanya:
  • Lakukan proses menyapih secara perlahan.
    Misal mengurangi secara bertahap frekuensi menyusu. Biasanya 4 x sehari maka secara perlahan diubah 3 x sehari terus hingga akhirnya berhenti.
  • Alihkan perhatian anak / sibukkan anak dengan hal lain.
    Bisa dengan membacakan buku ke anak, bermain, bernyanyi, dsb.
    Hingga anak melupakan saat menyusu.
  • Kunci utama : Bina komunikasi yang baik dengan anak.
    Ingat, seberapa kecil usia anak, anak tetap mengerti dan memiliki kemampuan utk mengerti kata2 dari orang di lingkungannya.
  • Hindari menyapih saat anak sedang tidak sehat atau sedang sedih, kesal, marah.
  • Hindari menyapih anak dari menyusu ke benda lain seperti empeng, botol susu, bantal, dsb.
    Biasanya disini peran ayah sangat dibutuhkan sebagai figur yang melengkapi sang ibu. Sekali lagi bina komunikasi yang baik dengan anak.
  • Hindari menyapih secara mendadak/langsung.
  • Terakhir, KOMUNIKASI, komunikasi dan komunikasi.Ajaklah anak berkomunikasi dan berdiskusi. Jelaskan dengan baik alasan dan langkah menyapih yang akan dilakukan.
Sementara dalam menyapih zikra, begini step by step yang bunda terapkan:
  • Mulai nenen cuma sekali dalam sehari, yaitu malam sebelum tidur (jadi 2x kalo terbangun tengah malam). Ini waktu itu masih wajib, karna zikra gak bisa tidur tanpa nenennya.
  • Mulai bisa tidur tanpa nenen, tapi selang seling. Jadi misal malam ini pake nenen, besok bisa blas tanpa nenen. Caranya gimana? Dibawa pura2 tidur aja bundanya:)
  • Mulai meningkatkan frekuensi tidur tanpa nenen. Caranya masih sama dengan pura2 tidur, tapi kadang zikra bangunin bunda dengan bilang ‘nanak.. nanak’. Kalo udah merengek terus atau maksa bener, baru bunda kasih. Kalo cuma sambil gesek2 nenennya doang tanpa maksa, bunda lanjut pura2 tidur sampe akhirnya dia tertidur.
  • Akhirnya terlewati tidur tanpa nenen selama 3 hari berturut2. Kalo malam zikra terbangun, mau gak mau masih nyodorin nenen juga biar tidur lagi.
  • Mulai seminggu bisa tidur tanpa nenen. Kalo malam zikra bangun, dibuatin susu dibotol aja sebagai ganti nenen. Terpaksa ngantuk2 diladenin bikin susu, demi berhasilnya weaning with love ini. Alhamdulillah cara ini pun berhasil.
Begitulah cara zikra disapih. Kalo baca cara menyapih dari pakar laktasi diatas, rasanya bunda udah tepat dalam menyapih zikra. Tapi entah kenapa, kemaren2 bunda suka gak pede juga. Bunda sering sedih dan merasa bersalah. Bahkan dimalam hari sambil nungguin zikra sampe tidur, gak jarang juga bunda nangis sampe sesegukan. Mungkin ini memang psikologis yang dialami ibu yang terbiasa nenenin anaknya. Memang dari yang bunda baca dari pengalaman ibu2 menyapih anaknya, selalu ada rasa sedih dan perasaan bersalah. Wajar sih menurut bunda karna menyapih tetaplah perpisahan. Menghapuskan suatu kebiasaan. Apalagi ini ada hubungannya dengan anak yang disayangi dan dikasihi.
Tapi alhamdulillah, makin kesini bunda berasa plong. Zikra kalo gak sengaja liat nenennya pas bunda ganti baju tetap seneng nyebut 'nanak' sih, tapi gak pernah nenen lagi kok. Diajakin ngobrol kalo dia udah gede, zikra pun sepertinya ngerti. Bunda pasrah dan berdoa aja deh pokoknya, minta kemudahan supaya zikra gak sakit hati atau kecewa sama bunda. Mudah2an deh ya. Bunda sekarang udah ikhlas. Dan bunda pun makin lengket dengan zikra. Bunda makin sering meluk, cium dan bilang kalo bunda sayang banget sama anak bunda ini. Sebagai ganti nenen yang hilang dan perasaan bersalah bunda juga hehe. Walo pas ditanya balik zikra seringnya bilang gak sayang bunda haha *jaman2 usilnya dia nih*. Alhamdulillah zikra gak berubah, tetep periang dan jadi anak manis bunda. Ohh how i love my son, so nice and adorable:) Maafin bunda karna udah nyapih zikra ya sayang, mudah2an insyaAllah zikra menjadi anak sholeh kebanggaan ayah bunda.

Alhamdulillah, another milestone achieved!

12 comments:

  1. Alhamdulillah yah kalo nyapihnya sukses. Gw yakin ko Mba kalo Zikra pasti paham kata2 Bundanya dan bisa mengerti. SO Insya Allah Zikra pun mengerti bahwa dengan disapih bukan berarti Bundanya ga sayang lagi.

    Btw gimana kandungannya, sehat2 ajah kan Bund? UDah dapet dokter yang "ngam" belum? ('ngam' = cucok)

    ReplyDelete
  2. Allhamdulillah ya proses menyapihnya bisa berjalan dengan baik. Gimana Zikra senang mau punya adik?

    ReplyDelete
  3. vy, tapi asi masih ada ya? hebat ya dirimu bisa sampe 2 thn lebih....alhamdulillah zikra gak susah ya nyapihnya gpp, nangi ada gantinya adek zikra buat pengobat rindu :)

    ReplyDelete
  4. zikra udah di sapih y.. alhamdulillah sukses y di sapihnya :)

    ReplyDelete
  5. Yakin 100% ini bukan ssuatu yang salah, karena ini merupakan salah satu proses yang cepat ataw lambat harus dilalui tiap-tiap anak.

    Alhamdulillah zaheer juga udah sukses disapih, secara bertahap. Rasa sedih dan kehilangan pasti ada. Tapi lama-lama bisa lupa juga kedua rasa itu, dengan terus memperhatikan perkembangannya.

    Kalo aku mba, biasanya tiap zaheer minum susu, sambil melukin dan nyium keningnya, hihi jadi kangen masa-masa nenenin.

    ReplyDelete
  6. atha lg dalam tahap menuju kesana,,^^
    tapi msh suka minta "pegang aja"..atau "cium ajah"...kadang2 kasian tapi itu harus dilepaskan..*jadi mellow*

    tambah pinter yaa zikra.. ^^

    ReplyDelete
  7. Alhamdulilah, pasti Zikra ngerti ko bun, nanaknya buat dedeknya kan..:)
    Baca aja bisa bikin ikutan terharu niih..

    ReplyDelete
  8. @all, makasih ya tante semua dukungannya:)

    @ocha, terakhir masa nenen kalo dipencet masih ada sih cha. tapi gak tau berapa banyak. zikra juga nenennya juga bentar2 banget pas terakhir itu.
    sekarang juga kalo dipencet masih keluar tapi gak ngucur lagi, udah berupa tetesan doang:p

    ReplyDelete
  9. setuju banget mom, emang masa2 itu adalah masa2 yang gak gampang, masa menyusui adalah masa yang selalu aku kangenin. Bersyukur deh kalo dah sukses program weaning with love-nya. Aku aja sekarang kalo sempet miss 1 session (gak nyusuin si kecil), kayaknya tuh sedih n pengen cepet nenenin kalo dah di deket dia, eheheh Tuh, Zikra, kalo toh gak nenen lagi, bunda tetep sayang banget ama Zikra.

    ReplyDelete
  10. wah bund...kayaknya sama ya pengalaman menyapih kita...
    ga gampang rasanya mau menyapih...harus siap secara mental (kita sendiri) dan kuncinya cm satu,komunikasi yg baik dg anak kita...

    kelak kita bisa cerita ke anak,bahwa kita sudah menyapihnya dg penuh cinta....tanpa paksaan atau hal2 yg menyakitkan (dulu kt org2 tua pake jamu pahit dll)....

    masa indah menyusui,memang sll buat kangen! anak sudah manut ga nenen eh simboknya diem2 nangis....hiks hiks.....hahahaha...itu pengalamanku juga bund!

    selamat yaa....semoga zikra jd anak sholeh kebanggaan ayah bunda...

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah .. sukses weaning with love.. Zikra pinter ya.. lancar proses penyapihannya.. gw jd ikutan sedih baca tulisan loe.. :( ngebayangin ntar gmn kalau Eric harus mulai disapih..

    Insya Allah Zikra tumbuh jd anak yg soleh, pinter dan sehat ya >:D<

    Epoy.. ayoo.. yg semangaat ...
    insya Allah kan bakal ada adeknya Zikra.. jd jangan sedih yaa.. :)

    ReplyDelete
  12. Duh mudah2an setahun lagi Zahra bisa smooth weaning nya kaya Zikra. TFS ya bun..

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates