Monday, October 05, 2009

Seminggu di Lampung, and we’re back! (2)

Bismillah

Melanjutkan cerita mudik lebaran yang sebelumnya.

Zikra sempat potong rambut disana, disalon yang gocengan alias 5ribuan haha. Duhh susahnya dipegang2 kepalanya, terakhir potong waktu dia umur sekitar 13-14 bulan, jadi belum segesit sekarang. Kemaren itu gak ketulungan deh berontaknya, sampe akhirnya jurus andelan bunda dikeluarin biar dia tenang. Disodorin NENEN haha, untung tu salon cewe semua isinya. Kalo enggak bisa gagal deh potong rambut!

Tapi bunda rasa lucuan anak bunda dengan rambut gondrongnya, daripada model tipis kayak tentara gitu. Diliat2 anak bunda kok jadi gak lucu2 amat setelah dipotong hihi. Ah sudahlah, paling dalam beberapa bulan udah tumbuh lagi. Zikra juga udah 2-3 kali potong rambut sebelum ini, tapi gak pernah yang model tipis begini. Makanya bunda jadi rada aneh ngeliatnya hihi.

Zikra kayaknya gak mau rugi ngelewatin hari2nya selama disana. Seneng ganti suasana karna jadi banyak temen, banyak binatang peliharaan dan banyak tempat jarahan. Bantuin uwonya (uwo = tante zikra yang lebih tua dari ayah) nyiram taneman, bantuin nenek nyapu rumah, ngerecokin sekalian bantuin datuk ngasi makan ayam dibelakang, main sama kelinci atau kucing yang ada disekitar rumah, naikin mobil truk mininya bang Apad sampe ngacak2 rumah dan berantem sama uncunya hehe. Intinya dia ‘sibuk’ lah disana dengan segudang kegiatan baru yang dia senengin.

Gak heran kalo dia emoh makan. Bundanya yang udah nyoba banyak masakin resep barunya uwo jadi sia2 karna banyak yang akhirnya kebuang. Awal2 datang sih masih mau makan, tapi belakangan begitu dia makin akrab dengan orang2 dan lingkungan baru disana, ya ampun.. dibujuk plus ditongkrongin berjam2 juga gak ngaruh! Beneran buang energi. Pernah saking desperadonya bunda, bunda paksa makanannya masuk ke mulut sambil tangan dan badannya dibekep biar gak gerak. Otomatis zikranya makin nangis, kejer dan sesegukan yang bikin gak tega ngeliatnya.

Jadi intinya zikra gak bisa dipaksa, kita juga gak mau dia jadi trauma makan. Dari titik ini bunda akhirnya nurunin standard apa yang boleh dan gak boleh dimakan zikra. Bunda akhirnya ngebolehin sedikit MSG masuk ke makanannya, asal dia MAU makan. Sedih dan kuatir banget ngeliat anak bunda gak mau makan, takut jadi sakit, padahal selama disana zikra sibuk gerak trus. Ssempat dimasakin kentang yang digadoin sama sozzis, kornet sapi dan keju. Enak banget emang, dan zikra maunya yang dimasakin pertama kali aja. Besok2 dimasakin lagi, ditolak mentah2. Pernah juga dikasih daging bakso yang kita beli dari tempat yang terpecaya, bebas dari zat2 yang berbahaya. Sekali dicoba mau, tapi besok2 gak mau lagi. Gitu deh segala yang enak2 aja dilidah emak bapaknya, tetep dia gak mau. Bener2 TUTUP MULUT! Iseng.. kita coba bawa dia makan ke KFC. Sebenernya bundanya yang lagi pengen, tapi dijajal juga ke zikra. Siapatau dia mau makan kan? Eh bener dia mau! Dasarrrr!! Ternyata ni anak bunda bener2 lagi liburan, sampe makan kayak biasa pun libur. Maunya yang gak biasa. Padahal sebenernya udah dimasakin segala macam yang gak biasa bunda masakin. Cuma yang gak biasa disini jadinya beneran bikin emak bapaknya keliyengan haha. Akhirnya kenalan juga sama junkfood ya nak..




Mudik berakhir, nafsu makan zikra kembali udah normal seperti sedia kala, alhamdulillah. Yang namanya liburan emang nyenengin, walo ada aja kejadian hal2 yang gak diharapkan. Tapi banyak senengnya lah, apalagi kalo inget durennya papa alias datuknya zikra, yang akan panen akhir tahun ini. Ihh jadi pengen balik lagi kesana pas panen ntar!! Kita sempet ngerasain duren penyelangnya (penyelang – yang mateng sebelum panen tiba) pas kita masih disana. Yang jagain kebon dateng magrib2 bawa duren 8 biji, langsung disikat abis gak pake lama! Wuihh sedapp! Penyelangnya aja udah enak banget, gimana pas panennya yak? Yang kononnya selalu bikin orang serumah sana mabok karna duren (sampe ke rumah2 disekitar biasanya ikutan mabok juga saking banyaknya!) ampe puas ampe perut gak ketampung lagi haha. Zikra sempat dicicipin kemaren, tapi dasar dia lagi GTM jadi gak tertarik sama sekali. Sayang sekali nak, tapi gak papa deh jadi berkurang saingan makan durennya haha.

Ket foto: (1) dengan uwo, yang selalu nemenin dan ngajakin zikra sibuk dengan segudang aktifitas baru, (2) durian penyelang yang ngangenin itu hehe.

6 comments:

  1. serrrruu mudiknya, mhn maaf lahir batin ya.

    Zikra knp nih GTM, kan klo lebaran makanannya enyaaaakk.

    Duuh durennya bikin ngiler.

    ReplyDelete
  2. Kalo cepak itu menurutku bikin tambah ganteng.

    hehe... Zikra pinter nich, liburan pengen menunya yang gak biasa. ga papa sekali-sekali, asal jangan keterusan jadi hobi sama junk food.

    mau donk penyelang nya... ntar kalo udah panen, lempar satu kresek yaa kesini.

    ReplyDelete
  3. mentang2 lagi liburan makannya juga hrs spesial liburan ya... gpp ya zikra, yg penting kan begitu balik dr liburan normal lagi.. hihihi...

    ReplyDelete
  4. Wah kok sama banged ya dgn Vaya bun? Kmrn pas liburan mudik dia GTM mulu. Alhasil bb drop, soalnya cuma susu-susu mulu, klo ngemil jg sepotong kue ga habis.. Mgkn msh susah adaptasi kali ya. Vy jg kmrn coba2 dikasih duren, tp krn dia GTM ya sama aja hahahaa....

    Tp skrg makannya udah normal, alias mulai lahap lagi. Mudah2an sterusnya biar bbnya naik lagi :D

    Hmm.... zikra kayaknya lucuan gondrong ya.... model tipis gt kayak tentara bun... tentara kecil hihii....

    ReplyDelete
  5. Mm, ternyata banyak ya yang anaknya GTM pas liburan, hehehe. Klo gondrong kya anak besar, pas cepak gt jadi kya anak kecil lagi..

    ReplyDelete
  6. Allhamdulillah masih inget sama blog nih yang habis liburan :)

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates