Wednesday, September 30, 2009

Seminggu di Lampung, and we’re back!

Bismillah

Oke, sekarang waktunya laporan mudik!

Alhamdulillah, kita udah di rumah lagi, save and sound. Seminggu di Lampung ngabisin lebaran, puas2in makan dan ngeborongin kue plus oleh2, tiba juga saatnya kembali ke rutinitas. Selamat Idul Fitri ya semua, wish you all had a blessed Idul Fitri out there:)

Dari Jakarta kita mudik berlima (termasuk zikra), dianterin supir yang notabenenya masih tetangga depan rumah. Tadinya sempat dag dig dug, bakalan nyupir sendiri ke lampung gantian sama ayah *kuatirnya karna ayah is a beginner driver*. Tadinya kita udah nego supit sejak awal puasa buat ngantar jemput kita ke/dari lampung. Udah nego harga dan ngasitau tanggal berangkat pulang segala macam, tiba2 bertingkah 2 jam jelang keberangkatan. Dia minta tambahan ongkos hampir 2x lipat dengan alasan udah mepet lebaran yang akhirnya dimajuin sehari itu. Hebat bener! Kita coba nego nambahin upahnya seperempat dari tambahan yang diminta, eh dia gak mau sama sekali. Banyak bener alesannya, yang katanya besok malam takbiran lah, takut gak bisa ikut takbiranlah, takut ninggalin istri yang bakal kerepotan di malam takbiran lah, ada2 aja. Bunda jadi males, akhirnya kita batalin kesepakatan sama dia. Ngapain diarepin kalo udah gak niat! Ya udah nyiapin mental deh nyupir sendiri. Tapi Allah kasih kemudahan, last minute ayah nemu pengganti supir buat nganter kita ke lampung sehari sebelum malem takbiran. Alhamdulillah kan ya.

Selamat sampe lampung, para minannya zikra langsung pulang ke rumah masing2 ninggalin bunda sendirian ngurusin zikra. Wah bunda langsung aga jiper, harus masak2 sendirian. Biasanya kan bunda ngandelin bumbu jadi dari pasar. Nah kemaren boro2 ke pasar, pasarnya udah tutup karna mau lebaran. Gimana gak jiper masak dari nol dan gak ada yang bantuin karna minan2nya zikra udah pergi pulang. Kalo jago masak sih gak masalah lah ya, lah bunda? Wah bisa gak makan nih zikra karna makanannya gak enak, pikir bunda. Tapi alhamdulillah mama dan ipar2nya bunda banyak ngebantu. Mulai dari ngebantu ngasi ide variasi menu, ngeracikin bumbu sampe bantuin nyuapin makan kalo bunda udah mati gaya gak berhasil nyuapin zikra. Wah alhamdulillah banget, bunda beneran kebantu dan dapat banyak ilmu masak pulak hehe.

Lebaran 1430 H

Tahun ini zikra gak ikutan sholat Idul Fitri. Zikranya masih tidur karna malamnya tidurnya malem banget. Bunda sih tetep sholat diajakin sama mama mertua, tadinya mau tinggal aja jagain zikra. Tapi kata neneknya zikra, zikranya dijagain sama uncunya aja (uncu - sebutan untuk tante yang bungsu) di rumah. Ya udah, sholat Ied lah bunda dengan keluarga lain tanpa zikra dan uncu. Moga2 ntar lebaran haji bisa ngajakin zikra ikutan solat bareng kita.

Siangnya setelah zikra bangun, makan dan segala macam, kita jalan ke rumah sodara. Pake baju seragaman baru dengan tema ungu, yang ceritanya sempet heboh kemaren sebelum kita mudik hehe. Ahh akhirnya, jadi juga lebaran pake baju seragaman kayak tahun lalu hehe.

Gak ketinggalan bagi2 THR ke sodara2 disana. Fardhu nih hukumnya tiap taon. Dari sebelum mudik, bunda udah siap2in uang lima dan sepuluh ribuan buat sepupu atau keponaan yang masih kecil disana. Para sepupu/ponaan ini dapet jatahnya 2 tahun sekali, tergantung tempat mudik kita. Kalo buat para ade2 kandung dan ipar2 jelas dapet tiap tahun. Mau mudik ke pekanbaru atau ke lampung, gak ngaruh, mereka tetap dapet bagian dengan dikasi langsung atau lewat transferan. Pastinya bagian buat mereka jauh lebih gede, mainnya ratusan ribu. No wonder kan kalo bikin kita langsung broke haha. Yah mau gimana secara ayah dan bunda anak yang dituakan dimasing2 keluarga. Tapi seneng sih ngeliat mereka seneng, momen beginian kan emang cuma sekali setahun.

Talang Padang – kota masa kecil ayahnya zikra

Bunda seneng banget dengan pemandangan disini. Masih bisa dibilang asri walo kendaraan udah cukup banyak disana. Masih banyak sawah dan kali di sekitar rumah2 penduduk. Yah walo kalinya gak sebersih kayak dulu lagi, kata ayah. Kalo dulu ayah sering banget mandi di kali yang ada di belakang rumah. Di belakang rumah ayah yang dulu, kalinya aja sampe ada 3 aliran, jadi kayak 3 tingkat gitu. Fiuh sehat banget ya tinggal disana. Udara seger, sawah dan kali ada dimana2. Sayang yang kali tempat ayah main dulu gak sempet kefoto. Sampe sekarang aja masih ada yang mandi di kali2 tertentu yang kira2 masih bersih airnya.

Senengnya disini bisa makan dekat hamparan sawah trus minum kelapa muda yang langsung diambil dari pohonnya. Jarang2 nih zikra dan bunda ngeliat pemandangan kayak gini. Langsung puas2in deh foto2 dan minum air kelapa mudanya. Kita juga makan makanan khas lampung disana, ikan bakar plus racikan santen, lalap dan sambel khasnya. Maknyuuss enaknya. Kalo udah makan ini pada kalap semua deh orang2, termasuk juga bunda, gak jaim2 sama sekali deh. Puas2in mumpung disana hehe:)

Tapi sayang, disaat semua orang puas2in dengan makanan yang enak2, anak bunda LIBUR makannya. Hiks, sedih sebenernya anak bunda gak mau makan. Anehnya zikra maunya sama kue2 doang. Yah intinya dia emoh banget dengan nasi. Kalo selain nasi, semisal kentang, kadang mau kadang enggak.

Ceritanya bunda lanjutin ke postingan selanjutnya aja deh ya. Selain karna minannya zikra cuma ada 1 sekarang, yang mengharuskan bunda dan ayah juga harus berbagi tugas di rumah, cerita mudik ini udah lumayan panjang haha. Gak enak banget rasanya pergi mudik berlima, pas balik tinggal berempat. Ah sudahlah, biar bunda belajar berepot ria lagi.

10 comments:

  1. wah seragamnya bagus banget bun, jadi kepikiran lebaran tahun depan mau bikin seragam juga heheheh.....

    asyik ya zikra lebaran di lampung, kumpul sama keluarga besar...wah pasti seru banget yaa...btw zikra dapat angpau brp??

    ReplyDelete
  2. Minal Aidin Wal faidzin ya mbak, maaf kalau punya salah. Mudik nya sudah selesai kan? :)

    ReplyDelete
  3. Bun, keknya kemarin aku udah comment disini. Apa masuk ke kotak spam yaa....
    Wah vaya sih masih malas makan.... akhirnya ya dikasih cemilan aja yg penting ada yg masuk.

    ReplyDelete
  4. Iya bener, kmrn aku kasih komen pertama kali... **hahaha komplen pula ya bun, dasar..
    Kmrn aq komen, memang klo mudik bagi2 angpau so pasti bikin broke, krn biarpun setahun sekali tp kan banyak ya bun, pastilah broke kekekekk... Di keluargaku (aku dan abangku) blm ada kebiasaan itu sih, mgkn krn anak2 masih kecil jd belum mau kita biasakan dgn nilai duit. Lagian kami dikit kali orangnya... mgkn nanti klo udah gede2 dikit, jd lebih seru klo bagi2 angpau hehee...

    **make a wish semoga komennya muncul...

    ReplyDelete
  5. taqaballahu minna wa minkum kullu a'am wa antum bi khair insha allah..pokoke maaf lahir bathin yah bunda dr kami sekeluarga.wah enaknya pulkam makan puasss mana enak lagi;) btw seragamnya cakep deh;)ditunggu cerita lanjutannya yah...

    ReplyDelete
  6. Minal Aidzin wal Faidzin ya mbak Evy. Maaf lahir batin. Wah mudik ke Lampung seru ya. Kalau dari Jakarta terus ke kampung yang masih alami rasanya adeem ya. Di rumah mertua pun juga gitu. Tapi cerita mudik saya baru part 1 nih belum menggambarkan rumah Opungnya Dita. Soalnya posting mudik th ini lumayan panjang :-)

    ReplyDelete
  7. Mohon maaf lahir batin ya bunda zikra sekeluarga..
    Baju kembarannya bagus bund.. Alhamdulillah mudiknya dimudahkan ya meski sempet panik krn ulah sopir yang minta bayaran lebih.

    ReplyDelete
  8. untungnya diberi kemudahan ya vy, sebelom berangkat..

    waw, bajunya keren sekali hehe.. kemaren kita juga seragaman, tapi batik.. beli lagi, gak bikin biar lebih murah hehe.

    Zikra mending vy, gak dibangun2in waktu disana. Kalau di Gorontalo bokap mertua gw ga ada ampun, jam stng6 Shai ikut dibangunin, padahal tidurnya baru jam 12. Soalnya banyak ini itunya. Biasalah, urusan bapak-bapak yang punya jabatan.. maunya keliatan semua keluarganya :( tapi alhamdulillah Shaina sehat2 aja sih. Gw juga udah ketakutan banget. Tidur malemnya cuma7 jam kurleb tiap harinya.

    Zikra gak mau mam tapi banyak mam kueh ya? Ya sama aja kan bunda, yang penting ada makannya. Kueh juga kan ada telornya, ada protein artinya. mungkin karena kebanyakan makan kue jadi kenyang :)

    yang penting sehat-sehat semua ya, dari berangkat sampe pulang dan sampe sekarang.

    Lah, ini komen apa blogging? hehehe... yaudah .. minal aidin wal faidzin ya zikra sekeluargaa.. yuk ketemuan lagi. Minggu depan insyaAllah kalau kita nginep di Sahid, berenang lagi yaa..

    ReplyDelete
  9. @nia, huhu zikra gak dapet angpao pas lebaran ma, tapi sebelum lebaran ada sih dikasi salah satu nenek dipekanbaru. lumayan banget dapet 2jt hehe alhamdulillah:)

    @zee, iya ya mi. ah sayang sekali ya, tapi makasi banget udah mau komen lagi mi:)

    tentang angpao emang bener, biar kecil2 tapi anaknya banyak, jadi ya banyak juga hehe. tapi gpp lah, berbagi kebahagiann dihari lebaran. moga2 berkah amin:) ntar vaya kalo udah banyak sepupu yang udah rada gede pasti juga begitu hehe:)

    @cicha, zikra sih kemaren makan kuenya juga gak banyak ma. semaunya aja, yah tapi alhamdulillah sih ada yang masuk beberapa dan masih mau susu, yoghurt sama telur 3/4 mateng.

    emang zikra tipikalnya kalo lagi rame susah bener makannya. dari dulu begitu. jadi yah, emaknya makin lama makin nerima makannya jadi berkurang jauh pas berpergian. tapi begitu balik ke rumah alhamdulillah normal lagi.

    jadi minggu depan nginep disahid? ahh semoga gak ada halangan jadi kita bisa ngeramein shaina berenang disana:)

    sama, ini komen apa ngeblog ya? balesin komen temen2 ternyata panjang juga ya hehe:D

    ReplyDelete
  10. Hmmm ternyata selama ini aku suka dgn pede pindah window tanpa ngecek lg pas komen Bun. Blm masukin kode nya ternyata.... jd komennya nggantung... trs aq kira udah, aq close aja hahhaaa... bolot deh gw... :D

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates