Saturday, June 20, 2009

Pengalaman pertama nangis karna temennya

Bismillah

Bunda pernah beberapa kali mengkuatirkan ini, yang akhirnya terjadi juga. Tapi bunda harus membiasakan diri karna ini proses pembelajaran buat zikra dan bunda juga.

Ceritanya gini...
Kamis sore, seperti biasa bunda ngajakin zikra keluar
rumah ketemu temen2 sekitar rumah. Ceritanya di deket rumah memang banyak anak, tapi yang kurang lebih seumuran zikra tuh cuma 2-3 orang. Baru-baru ini ketemu lagi yang lebih muda gak sampe sebulan sama zikra. Sama2 cowok namanya Nabhan. Ini nih yang paling deket sama zikra sekarang. Sebelum nabhan, yang deket sama zikra itu anak udah lumayan gede, kelas 1 SD. Cewek, namanya Icha.

Jadi kamis sore kemarin abis main dirumahnya nabhan, di jalan pulang zikra dan bunda ketemu Icha. Kak icha ngikutin kita pulang ke rumah. Kak icha emang udah beberapa kali main ke rumah, walo zikra masih kecil tapi si icha ini sukaa banget main sama zikra. Emang ni icha kata orang2 suka ama anak kecil. Trus di rumah, dia langsung nyamperin mobil kecilnya zikra, seperti biasa. Zikra pun sibuk mau ikut2an. Trus mereka sibuk ketawa2. Asiknya ni anak 2 walo gak sebaya tapi bisa cocok.

Nah ini selanjutnya yang bikin gak enak ati. Si icha tuh lagi dateng isengnya. Emang sih bunda liat icha suka banget becanda, tapi sore itu agak2 gimana gitu becandanya. Dia becandanya pura2 ngebentak zikra gitu, kayak mau nakut2in zikra, tapi abis itu dia ketawa. Agak kasar sih bunda bilang. Intinya bunda rada shock ngeliatnya. Bunda bilang ‘kak icha jangan galak2 dong, nanti zikra takut’. Ehh kebeneran, pas bunda tinggal bentar buat ngambil sendok mau nyuapin jusnya zikra, tiba2 zikranya nangis. Bunda liat, zikra lagi nangis sambil duduk hadap2an sama icha. Duh kejadian juga yang gak enak begini. Pas disamperin, icha bilang zikra nyolokin matanya. Trus icha ngambil bantal strawberrynya zikra buat ngelindungi mukanya. Nahh ini ni yang bunda miss, bunda masih gak ngerti gimana ceritanya zikra bisa nangis. Kali ni zikra karna dibentak2in mulu jadi iseng nyolokin matanya icha. Trus icha mungkin ngedorong zikra ampe kedududuk begitu karna mau ngelindungi matanya. Kali yaa, gak tau juga deh. Ichanya juga hampir nangis, bunda gak enak mau nanya2 lagi. Sambil meluk2in zikra, bunda pun sibuk nenangin icha biar gak nangis. Ternyata bunda salah, si icha malah beneran nangis jadinya. Kali karna malu ketauan nangis buru2 dia pamitan pulang dengan alesan mau ngaji. Gak enak banget kan endingnya.

Apa yang bunda takutin yang akhirnya terjadi juga?

  • Bunda gak suka zikra dapet pengaruh buruk dari temennya. Well gak bisa dihindari sih, secara kan kita gak bisa ngatur anak orang. Selama ini icha emang baik banget yang bunda liat, cuma mungkin karna pengaruh temen2nya becandanya juga bisa agak kasar sesekali.
  • Bunda gak suka ngeliat anak bunda dan anak orang sampe berantem apalagi sampe ada acara nangis2an. Gak enak aja, sedih ngeliat anak sendiri nangis karna orang lain, juga gak enak banget anak orang sampe nangis di rumah sendiri.

Kayaknya bunda harus ati2 lagi, gak boleh ninggalin zikra gitu aja kalo mau main sama temennya. Tapi kan gak bisa juga terus2an bunda liatin, ya gak sih? Serba salah deh jadinya:(

10 comments:

  1. Bun,
    Memang kalo anak-anak kan begitu ya, gampang berantem, gampang baikan. Tp masalahnya krn mereka masih kecil, pasti blom pada tahu salah benar. Blm bisa ngukur klo mo mukul kerasnya gimana, belum tahu kalo ngedorong anak kecil itu bahaya sekali, dan tau2 temennya dah nangis aja krn kesakitan.

    Masalahnya kan ga tau ya apa yg dia buat ke zikra, apalagi dia da gede gt, bisa aja dia tampar (aduh mudah2an sih enggak...) ato ya gitu dia tolak zikra sampe jatuh terduduk.

    Bun, zikra ada pengasuhnya kan? Lbh baik klo dia main selalu ada yg temenin, jd bunda jg bisa sedikit lega.

    Tapi bun, gimana klo temen2 zikra agak2 difilter jg. Misalnya jgn yg umurnya tll jauh dr zikra, ato sebaliknya yg tll muda jg enggak, jd kalopun berantem, msh sama imbang hehee...

    Habis aq kok ga suka ya bun dengernya si Icha itu mainnya kasar, pake pura2 ngebentak gitu? Lama-2 nanti anak kita bs ikutan bandel krn temennya begitu juga.

    Mudah2an sih zikra emg ga diapa2in ya kmrn itu... mudah2an emg cuma berantem iseng aja.

    ReplyDelete
  2. @zee:
    iya mi, aku kuatirnya juga gitu kemarin, si icha itu ngapain zikra sampe nangis. tapi ya udah, daripada stres aku positive thinking aja moga2 dia gak terlalu kasar sama zikra. tapi biasanya ni icha baik banget kok, kadang zikra suka manjat2 naik kuda2an ke punggungnya, dia mau aja. cuma yaa aku jadi lebih waspada, gak mau lagi ninggalin zikra kalo dia lagi main sama temennya.

    bener mi, aku juga akan filter temennya, menjauhkan zikra dari pengaruh buruk sebisa mungkin deh.

    ReplyDelete
  3. Iya bun mendingan gitu aja, selalu nemenin Zikra kalo lagi maen ma siapa aja. kalo ada apa-apa kan, anak seumuran Zikra belum bisa mengasukan apa yang udah terjadi.

    Emang ya anak-anak itu kadang baik banget kadang bandelnya muncul. Jadi ga bisa diprediksikan mannya kali ini akan baik-baik aja.

    ReplyDelete
  4. vy, emang ada baiknya yang seumuran sih ya, tapi alma juga suka maen sama kakak2 yg lbh tua cm ya sebatas becandaan aja di jalan gak ada yang maen2 kerumah gt lah. gak tau deh kalo dirumah baru nanti. Kasian juga kan kalo nangis gara2 beranteman egois.

    ReplyDelete
  5. Aduh, kasihan Kak Zikra, semoga gak kenapa2 ya. Aku pikir ya namanya anak-anak, berantem adalah hal biasa. Cuma mungkin emang harus selalu diawasi ya, soalnya anak kan unik, ada yang berani banget, ada yang anteng. Kalau Dita termasuk pendiem nih kalau di luar rumah, mainan yang dipegang suka direbut sama anak tetangga.Hiks..kasihan juga :-(

    ReplyDelete
  6. sebaiknya sih di temenin.. paling gak jangan terlalu jauh dari anak lah.. Sy juga termasuk yg gak nyaman kl ada anak orang nangis di rumah sy.. emang sih yg namanya anak kecil itu gampang bertengkar tp gampang juga baikan, cuma yg sy khawatirin sikap dr org tuanya.. Ya.. siapa tau aja mereka gak terima anaknya nangis.. Padahal anaknya sih udah biasa lagi... :)

    ReplyDelete
  7. wah bener banget..pengaruh dari temen main emang cepet di rekam..ga hanya tingkah polah, bahasa apalagi..sebaiknya sie emang tetep harus diawasi..jadi kl misal ada yg tengkar bisa cepet di lerai, begitu pula jika ada yg ngajarin ga baik..bisa langsung di cut...:)

    ReplyDelete
  8. waduh kasihan zikra berantem smpe nangis gitu...biasanya anak nangis kalo terlalu sakit ato kesel....hikmahnya yg bisa diambil, mulai skrang zikra gak boleh ditinggal sendirian walaupun sedetik, krna sesuatu yg tdk terduga itu bisa terjadi dlm itungan detik, kayak ina waktu aku mau mandiin kmarin, aku cuma menghadap kebelakang beberapa detik utk ngambil termos (krna ina mandinya msh pake air hangat) tau2nya ina udah jatuh trus ketimpa bak yg ada airnya...pdhal saat itu ada aku sm papanya...duhh nyeseknya minta ampyunn dechh....

    ReplyDelete
  9. anak2 emang gitu. biar pun icha dah kelas 1 SD dia juga masih anak2. kali memang dia buat melindungi diri pas mau dicolok. zikra juga mungkin sebel "dikasarin" oleh icha. ah..anak2. ntar berapa menit lagi juga dah lupa. biasanya sih gitu.
    kayak anakku dan sepupunya, semenit berantem. menit berikutnya,"eh..jing2 .. kamu sini .. coba lihat ini... kok gini yah.." terus berdua udah ketawa2 lagi.
    kalo anak2 lagi main2, kalo aku di rumah, memang selalu aku awasin. soalnya ponakanku itu anak laki, suka main pukul/tendang/lempar. dah gitu, tenaganya tenaga anak laki.

    ReplyDelete
  10. oh ya, anak kecil tuh gitu, justru dg "dihibur" malah bikin mewek.aku juga kalo misal lagi dongkol karena sesuatu hal, kalo tiba2 ada yg menghibur, malah bisa bikin mewek. jadi pura2 gak tau aja dia mau nangis, tapi diingati baik2, misal, "icha..jangan bentak2 yah..soalnya zikra masih bayi, bisa jadi takut dan nangis ntarnya." itu pendapatku lho, belum tentu benar, soalnya bukan ahli psikologi .. hehehee!!!
    anak bungsuku sempat yang kalo diusik2 kakaknya atau rebutan barang, sebagai bela diri, dia menggigit. gak ada yg mencontohkan, gak ada yg ajarin, naluri dia aja kali yah buat melindungi diri.

    ReplyDelete

 

The House of DoVy SetyaWijayas Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates